DJIA27881.72
LIVE-27.88(-0.10%)
NDX8354.29
LIVE-8.45(-0.10%)

Saham Hong Kong Anjlok Karena Meningkatnya Kerusuhan Yang Terjadi di Kota (Review)


Thursday, 14 November 2019 04:31 WIB

SahamHongkong IndeksHangSengIndeks Shanghai Composite


c_740_198_16777215_00_images_assets_HongKong_00hkk.jpg

Saham-saham Hong Kong anjlok pada Rabu ini, karena para investor bersiap untuk kerusuhan lebih lanjut setelah protes berhari-hari yang hampir membuat sebagian kota berhenti, dengan polisi memperingatkan itu dekat dengan "kehancuran total".

Setelah lebih dari lima bulan kebuntuan, demonstrasi tampaknya telah memasuki fase yang jauh lebih keras.

Dan dengan pertempuran tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda pelonggaran, ada peningkatan kekhawatiran tentang prospek kota yang dikenal dengan keamanan dan kemudahan melakukan bisnis, dengan polisi pada hari Selasa mengatakan aturan hukum berada di "ambang kehancuran total".

Bahkan ada bisikan bahwa rencana Alibaba untuk penjualan saham senilai hingga $ 15 miliar di kota itu - yang menurut laporan hari Rabu disetujui oleh regulator - dapat terpengaruh. Perusahaan itu telah membatalkan daftar musim panas karena protes dan perang dagang China-AS.

Indeks Hang Seng merosot 1,82 persen, atau 493,82 poin, ke level 26.571,46.

Indeks Shanghai Composite berakhir 0,33 persen, atau 9,58 poin lebih rendah, ke level 2.914,82, sedangkan Indeks Shenzhen Composite, yang melacak saham di bursa kedua China, sedikit lebih tinggi, menambahkan 0,11 poin ke level 1.614,30.

Sumber : AFP


RELATED NEWS

  • Saham-saham Hong Kong dibuka sedikit lebih rendah pada Rabu pagi di tengah kekhawatiran yang berkembang bahwa AS akan menaikkan tarif lebih dari $ 100 miliar barang China, memicu kekhawatiran mereka d...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.