DJIA28015.06
LIVE337.27(1.22%)
NDX8397.37
LIVE88.97(1.07%)

Draghi Berbicara keras tentang Stimulus saat ECB Membahas Lebih Banyak Pemotongan Suku Bunga


Thursday, 6 June 2019 21:26 WIB

ECBMario Draghi


c_740_198_16777215_00_images_assets_TOKOH_1410182807.jpg

Mario Draghi mengeraskan bahasanya ketika ia mengatakan Bank Sentral Eropa tidak akan menghindar dari tindakan untuk mendukung ekonomi kawasan Eropa karena pertumbuhan melemah.

Para pembuat kebijakan "bertekad" untuk bertindak jika diperlukan, dengan mengutip "kegigihan yang terus menerus dari ketidakpastian" dan "meningkatnya ancaman proteksionisme," kata presiden ECB di Vilnius setelah Dewan Pemerintahan bertemu. Beberapa pejabat meningkatkan prospek penurunan suku bunga atau memulai kembali pelonggaran kuantitatif dan ada "ruang yang cukup" untuk QE lebih lanjut, tambahnya.

Dewan memperpanjang janjinya untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah dan mengumumkan rincian tentang program untuk menanamkan pemberi pinjaman dengan uang tunai lebih murah. Itu tidak cukup untuk beberapa investor dalam satu minggu ketika bank sentral global termasuk Federal Reserve menjadi lebih dovish. Imbal hasil obligasi Jerman dan euro naik. Namun, saham bank menguat karena rincian pinjaman jangka panjang.

Ketegangan perdagangan yang menghantam ekonomi global telah mendorong para pembuat kebijakan moneter untuk bergerak menuju pelonggaran. Australia mengurangi suku bunga pada hari Selasa untuk pertama kalinya dalam tiga tahun dan India memotong untuk ketiga kalinya dalam tahun ini pada hari Kamis, sementara Ketua The Fed Jerome Powell bergeser lebih dekat untuk bertindak.

Draghi mengatakan para ekonom ECB menurunkan prospek pertumbuhan dan inflasi tahun depan. Ekonomi zona euro sekarang terlihat berkembang 1,4% pada tahun 2020 dibandingkan dengan perkiraan bulan Maret sebesar 1,6%. Inflasi terlihat pada 1,3% tahun ini, 1,4% tahun depan dan 1,6% pada tahun 2021 - jauh di bawah target.

Pinjaman jangka panjang kepada bank akan dimulai pada bulan September dan pada awalnya akan ditentukan pada tingkat refinancing utama ditambah 0,1 poin persentase. Mereka dapat jatuh serendah suku bunga deposito ditambah 0,1 poin persentase jika bank memenuhi tolok ukur pinjaman. Suku bunga refinancing utama saat ini nol, dan suku bunga deposito minus 0,4%.

Ekspektasi inflasi berbasis pasar berada pada titik terendah sejak 2016, sebuah tren yang Draghi mengatakan para pembuat kebijakan menanggapi dengan serius, sambil menekankan bahwa tidak ada ancaman deflasi dan kemungkinan resesi yang sangat rendah.

Tindakan ECB pada hari Kamis "memperhitungkan perpanjangan ketidakpastian terkait dengan apa yang kita lihat dan yakini pada bulan Maret," Draghi mengatakan kepada wartawan, mengutip Brexit dan meningkatnya populisme serta perdagangan.

Pasar "mungkin melihat fenomena yang lebih luas, di mana tatanan multilateral yang telah kita jalani sejak Perang Dunia II" menghilang, katanya. "Dan tentu saja ketidakpastian tentang negosiasi Brexit, ketidakpastian kerentanan negara-negara pasar berkembang tertentu, yang penting." (frk)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.