DJIA25954.89
LIVE219.92(0.85%)
NDX10388.05
LIVE108.80(1.06%)

Australia Menghadapi Pukulan Ekonomi yang 'Belum Pernah Terjadi Sebelumnya' dari Coronavirus: Risalah RBA


Tuesday, 19 May 2020 09:53 WIB

RBARBA STATEMENT


c_740_198_16777215_00_images_assets_Lain2_RBA_reserve-bank-of-australia-interest-rate-decision.jpg

Australia menghadapi kontraksi ekonomi yang "belum pernah terjadi sebelumnya" akibat pandemi coronavirus, meskipun stimulus fiskal dan moneter yang besar akan membantu meredam pukulan itu, risalah dari pertemuan terakhir bank sentral negara itu menunjukkan pada hari Selasa.

Reserve Bank of Australia (RBA) pada 5 Mei meninggalkan suku bunga pada 0,25%, seperti yang diharapkan, dan berkomitmen untuk membeli sebanyak mungkin utang pemerintah yang diperlukan untuk mempertahankan imbal hasil obligasi tiga tahun mendekati 0,25%.

Risalah menunjukkan anggota dewan membahas berbagai skenario ekonomi dalam pertimbangan kebijakan mereka, dengan kasus dasar untuk produk domestik bruto turun 10% di babak pertama dan 6% untuk semua tahun 2020.

"Kontraksi ekonomi dengan kecepatan dan besarnya seperti itu tidak pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah 60 tahun akun nasional triwulanan Australia," kata RBA.

"Anggota mencatat bahwa sifat kontraksi dan pemulihan yang diharapkan juga belum pernah terjadi sebelumnya karena mereka didorong oleh langkah-langkah kesehatan masyarakat, daripada diinduksi oleh faktor ekonomi atau keuangan."

Australia belum mengalami resesi teknis, atau dua kuartal berturut-turut kontraksi, sejak awal 1990-an.

Negara ini sejauh ini berhasil mengekang pertumbuhan coronavirus, membantunya untuk dapat membuka kembali perekonomiannya secara bertahap meskipun perbatasan internasional diperkirakan akan tetap tertutup untuk waktu yang lama.

Terlepas dari pembukaan kembali ekonomi domestik yang lebih awal dari yang diperkirakan, pengangguran diperkirakan akan tetap meningkat hingga tahun 2021 sementara inflasi terlihat mengungguli target jangka menengah 2-3% RBA untuk beberapa tahun ke depan.

"Mengingat pandangan ini, Dewan akan mempertahankan upayanya untuk mendukung ekonomi dengan menjaga biaya pendanaan rendah dan kredit tersedia untuk rumah tangga dan bisnis," tambah RBA.(Arl)

Sumber : Reuters


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.