DJIA28035.41
LIVE30.52(0.11%)
NDX8328.48
LIVE12.96(0.16%)

ECB beri sinyal untuk bersiap menurunkan suku bunga: membuka pintu bagi langkah-langkah QE yang diperbarui


Thursday, 25 July 2019 21:43 WIB

Bank Sentral Eropa ECBMario Draghi


c_740_198_16777215_00_images_assets_Graph_European-Central-Bank.jpg

Bank Sentral Eropa pada hari Kamis menegaskan siap untuk menurunkan suku bunga dan memberikan kebijakan moneter yang "sangat akomodatif", termasuk pembelian aset tambahan, dalam upayanya untuk mendorong inflasi yang rendah kembali ke sasarannya di tengah tanda-tanda memburuknya kondisi ekonomi di zona euro.

Namun, investor tampaknya mengambil pernyataan dan perkataan selanjutnya oleh Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi dengan sesuatu yang salah, menyesali kurangnya detail yang jelas dari rencana kebijakan. Euro awalnya turun mengikuti pernyataan tersebut, sementara obligasi Eropa menguat, menekan imbal hasil. Langkah-langkah itu dibalik selama konferensi pers Draghi.

"Para pembuat kebijakan jelas belum memutuskan apa yang harus dilakukan," kata Jack Allen-Reynolds, ekonom Capital Economics, dalam sebuah catatan. “Kami masih berpikir bahwa mereka akan memangkas suku bunga deposito menjadi -0,5% pada bulan September [dari -0,4%]. Tetapi pada bulan Oktober, kami menduga bahwa mereka akan mencapai konsensus untuk meluncurkan kembali QE, mungkin dengan bobot yang lebih besar pada obligasi korporasi. ”

QE adalah pelonggaran kuantitatif, di mana bank sentral membeli aset keuangan untuk menyuntikkan likuiditas ke dalam perekonomian. ECB mengakhiri program pembelian obligasi bulanan pada bulan Desember, tetapi terus menginvestasikan kembali hasil dari kepemilikan yang jatuh tempo untuk mempertahankan ukuran neraca.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan kebijakannya di Frankfurt, Dewan Pemerintahan ECB mengatakan pihaknya membiarkan suku bunga tidak berubah tetapi mengharapkan mereka untuk "tetap pada level mereka saat ini atau lebih rendah setidaknya sampai paruh pertama tahun 2020 ..." Sebelumnya, ECB telah mengatakan pihaknya memperkirakan suku bunga untuk tetap pada "level sekarang" selama periode itu.

ECB mengatakan para pembuat kebijakan "juga menggarisbawahi perlunya sikap kebijakan moneter yang sangat akomodatif untuk jangka waktu yang lama, karena tingkat inflasi, baik yang direalisasikan maupun yang diproyeksikan, telah bertahan di bawah level yang sesuai dengan tujuannya."

ECB mengatakan telah menugaskan komite untuk memeriksa opsi tentang cara untuk memperkuat pedoman ke depan pada tingkat kebijakan serta "mengurangi langkah-langkah", seperti desain sistem tingkat berjenjang pada cadangan yang disimpan di bank sentral dan "opsi untuk ukuran dan komposisi pembelian aset bersih baru. "

Draghi mengatakan keputusan atas pernyataan itu tidak bulat tetapi merupakan produk dari "konvergensi luas" pandangan. Dia mengecilkan ketidaksepakatan, mengatakan bahwa setiap kali sejumlah besar opsi kebijakan dibahas pasti ada pandangan yang berbeda.

Sementara itu, Draghi memperingatkan bahwa prospek ekonomi di kawasan itu menjadi "semakin buruk," terutama untuk sektor manufaktur, berkat berlanjutnya ketidakpastian global terkait dengan ketegangan perdagangan, keluarnya Inggris dari Uni Eropa dan faktor-faktor lainnya. Selain itu, ia menekankan bahwa para pembuat kebijakan tidak senang dengan inflasi yang sangat rendah dan mengatakan ECB akan mengambil pendekatan "simetris" untuk tujuan inflasi mendekati tetapi hanya di bawah 2%. Inflasi tahunan di zona euro terlihat di 1,3% pada bulan Juni.

Akibatnya, itu berarti ECB tidak akan melihat laju inflasi 2% sebagai batasan - perubahan besar, menurut pengamat ECB lama seperti Pictik Wealth Management Frederik Ducrozet, yang menyebutnya sebagai "langkah yang sangat penting dan belum pernah terjadi sebelumnya."

Namun pengamat ECB lainnya, mengatakan masih belum jelas apakah pendekatan simetris telah secara resmi diadopsi oleh para pembuat kebijakan.

Namun, komentar ECB yang lebih luas tentang "masalah inflasi" dan tekadnya untuk mengatasinya "jelas," tulis Nick Kounis dan Aline Schuiling, ekonom di ABN AMRO, dalam sebuah catatan.

"Komentar ini menunjukkan bahwa pembelian aset bersih pada akhirnya bisa bertahan hingga 2020," kata mereka.

Pedagang telah melihat peluang hampir 50% ECB akan bergerak pada pertemuan Juli untuk memberikan penurunan suku bunga setelah putaran lain dari data survei suram dari Jerman, ekonomi terbesar di wilayah mata uang bersama, minggu ini.

Alih-alih, bank sentral menyampaikan apa yang dilihat oleh para analis sebagai sinyal yang jelas bahwa ia siap untuk bergerak pada awal September untuk mendorong suku bunga simpanan lebih jauh ke wilayah negatif sementara juga mempertimbangkan kemungkinan untuk melanjutkan pembelian aset.

Euro membalikkan penurunan awal untuk naik 0,3% menjadi $ 1,1172 melawan dolar AS, sementara Eropa Stoxx 600 berbalik lebih rendah, jatuh 0,8% karena saham AS bergerak ke bawah. Obligasi Eropa awalnya rally, mengirimkan imbal hasil lebih rendah dan menyeret turun imbal hasil di AS Treasurys, tetapi juga berbalik arah. Imbal hasil, yang bergerak berlawanan arah dengan harga obligasi, melintasi sebagian besar Eropa dan AS lebih tinggi.(Arl)

Sumber : Marketwatch


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.