DJIA21636.78
LIVE-915.39(-4.06%)
NDX7588.37
LIVE-308.76(-3.91%)

Kenaikan Upah Jepang Berakselerasi pada November Meski Prospek yang Suram


Wednesday, 9 January 2019 07:18 WIB

JepangEkonomi Jepang


c_740_198_16777215_00_images_assets_ECONOMY_00japan-flag.jpg

Upah Jepang naik lebih dari yang diperkirakan pada bulan November, menawarkan harapan pengeluaran konsumen yang lebih kuat dapat memicu inflasi jika kenaikan berkelanjutan.

Secara keseluruhan, pendapatan tunai tenaga kerja meningkat 2 persen dari tahun lalu, dibandingkan dengan kenaikan 1,5 persen pada Oktober. Kenaikan itu merupakan kenaikan keempat setidaknya 2 persen dalam sembilan bulan terakhir.

PM Shinzo Abe telah berulang kali meminta perusahaan untuk melakukan kenaikan gaji yang lebih besar untuk membantu mencapai siklus konsumsi dan inflasi yang lebih kuat yang menurut pemerintah dan pembuat kebijakan Bank of Japan diperlukan untuk mencapai pertumbuhan harga yang stabil.

Didorong oleh pasar tenaga kerja yang paling ketat dalam beberapa dekade, upah di Jepang telah tumbuh moderat sejak pertengahan 2017, tetapi tidak secara konsisten pada kecepatan yang diperlukan untuk mendorong inflasi ke target BOJ sebesar 2 persen.

Data November yang sangat kuat menunjukkan bahwa perusahaan harus menaikkan upah untuk menarik pekerja meskipun mereka enggan meningkatkan upah di tengah ketegangan perdagangan, perlambatan di Tiongkok dan ketidakpastian ekonomi lainnya. Namun, keberlanjutan dari kenaikan ini masih diragukan.

Kementerian tenaga kerja mengatakan saat ini mereka sedang mengeksplorasi mengapa data upah baru-baru ini pada bisnis dengan lebih dari 500 karyawan lebih berdasar pada sampel daripada survei komprehensif.

Upah riil, yang disesuaikan dengan inflasi, naik 1,1 persen (perkiraan + 0,4 persen), menyusul penurunan 0,1 persen pada bulan sebelumnya. (Sdm)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS