DJIA27910.35
LIVE28.63(0.10%)
NDX8402.61
LIVE48.32(0.58%)

Inggris Menghindari Resesi Tapi Mengakhiri Kuartal Ketiga Pada Pijakan yang Lemah


Monday, 11 November 2019 16:54 WIB

Ekonomi inggrisGDP Inggris


c_740_198_16777215_00_images_assets_EKONOMI3_market-movers--data-gdp--dan-manufacturing-production-inggris-serta-fed-chair-powell-testifies-akan-menjadi-fokus-pasar-1153820047.jpg

Inggris menghindari resesi menjelang batas waktu Brexit 31 Oktober yang sekarang ditunda, memberikan dorongan pemilihan untuk Perdana Menteri Boris Johnson.

Ekonomi tumbuh 0,3% antara Juli dan September, menghindari kontraksi kuartal kedua berturut-turut, Kantor Statistik Nasional mengatakan pada hari Senin. Namun, angka-angka itu lebih lemah dari yang diharapkan dan menunjukkan ekonomi memiliki sedikit momentum ketika memasuki kuartal keempat.

Johnson sedang mencari mayoritas Konservatif dalam pemilihan umum pada 12 Desember untuk mendorong kesepakatan Brexit melalui Parlemen.

Jika dia menang, Inggris bisa keluar dari Uni Eropa dengan batas waktu baru di 31 Januari. Jika dia kalah, Brexit dapat ditunda lebih lanjut, memperpanjang ketidakpastian yang menggantung pada ekonomi, atau Inggris dapat melihat pemerintahnya yang paling sosialis sejak tahun 1970-an. .

Rebound dari kuartal kedua menutupi gambaran mendasar yang rapuh, dengan GDP berkontraksi pada Agustus dan September dengan latar belakang ketidakpastian Brexit dan memperlambat pertumbuhan global.

Itu berarti ekonomi kehilangan kekuatan ketika memasuki iklim akhir tahun, yang menjelaskan mengapa beberapa pejabat Bank of England menurunkan spekulasi untuk mendorong penurunan suku bunga minggu lalu. BOE memperkirakan ekspansi 0,4% di kuartal ini, sejalan dengan analis sektor swasta.(mrv)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.