DJIA22653.86
LIVE-26.13(-0.12%)
NDX8049.31
LIVE-32.35(-0.40%)

Minyak Stabil Setelah Laporan Menunjukkan Penurunan pada Stok AS


Wednesday, 21 August 2019 07:54 WIB

MinyakWTIBrent


c_740_198_16777215_00_images_assets_Oil3_0il-prices-dip.jpg

Minyak stabil di perdagangan Asia setelah laporan sektor swasta menunjukkan bahwa pasokan minyak mentah AS telah diperketat dalam sepekan terakhir.

Kontrak berjangka di New York naik 3 sen, setelah mencabut kembali kerugian dalam sesi volatile pada hari Selasa. Pasar telah tersandung setelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan kepada CNBC bahwa Huawei Technologies Co. dan perusahaan China lainnya mengancam keamanan nasional AS. Pemulihan terjadi karena fokus beralih ke perkiraan analis bahwa stok minyak mentah AS pekan lalu turun untuk pertama kalinya dalam tiga minggu terakhir. American Petroleum Institute melaporkan penarikan pasokan minyak mentah sebanyak 3,45 juta barel.

Persaingan antara AS dan produsen minyak di Timur Tengah telah melonjak karena minyak mentah Amerika langsung menuju jantung Asia, pasar energi paling berharga di dunia.

Provinsi Alberta, Kanada yang kaya minyak, memperpanjang pemangkasan produksi minyak mentahnya dalam setahun setelah penundaan pipa-pipa utama yang menghancurkan harapan para produsen untuk mengurangi kekurangan pilihan pengiriman.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober naik 0,1% pada level $ 56,16 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 8:16 pagi waktu Sydney.

Minyak WTI untuk pengiriman Oktober menetap 1 sen lebih rendah pada level $ 56,13 per barel pada penutupan Selasa. Kontrak September, yang berakhir Selasa, berakhir 13 sen lebih tinggi pada level $ 56,34.

Brent untuk penyelesaian Oktober menghapus kerugian sebelumnya dan menyelesaikan 29 sen menjadi $ 60,03 di ICE Futures Europe Exchange. (knc)

Sumber : Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.