DJIA29348.10
LIVE50.46(0.17%)
NDX9173.73
LIVE48.73(0.53%)

Pound Melemah pada Laporan Anggaran Brexit; Lira Turki Pulih


Tuesday, 8 October 2019 15:44 WIB

poundPoundsterling


c_740_198_16777215_00_images_assets_CURRENCY3_0sterling.jpg

Pound Inggris bergerak untuk menlanjutkan penurunannya di awal perdagangan hari Selasa setelah peringatan bahwa Hard Brexit dapat memberikan tekanan sebesar 100 miliar pound ke keuangan publik.

Sebuah laporan oleh think-tank Institute for Fiscal Studies menyimpulkan bahwa defisit anggaran dapat naik menjadi 4 persen dari produk domestik bruto (PDB) jika Inggris meninggalkan Uni Eropa tanpa perjanjian transisi, karena Perdana Menteri Boris Johnson saat ini mengancam untuk melakukannya. Ada sedikit tanda-tanda bahwa Uni Eropa menerima proposal terbaru UK tentang perubahan pada Perjanjian Penarikan yang ada pada waktunya untuk perjanjian baru yang akan diselesaikan pada KTT minggu depan.

Ketua keuangan Johnson, Sajid Javid, telah mengumumkan peningkatan besar dalam pengeluaran publik untuk melindungi ekonomi jika terjadi kejutan Brexit, sehingga pemerintah tidak memiliki ruang untuk kekurangan anggaran tambahan jika ingin tetap berpegang pada aturan fiskal yang mengatakan utang publik harus turun sebagai proporsi PDB tahun depan.

Sterling juga tertekan oleh laporan dari British Retail Consortium yang menunjukkan penurunan 1,3 penjualan ritel pada bulan September, turun dari kenaikan 0,7% tahun lalu.

Pada pukul 3:35 ET (07:35 GMT), GBP / USD turun 0,1% pada level $ 1.2279, setelah sebelumnya mencapai level terendah satu bulan di level $ 1.2269. Sterling juga turun 0,2% terhadap euro di level 1,1180, setelah mencapai level empat minggu terendahnya di 1,1175.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang pasar mengalami kenaikan, sedikit berubah dari Kamis malam di level 98.610. (knc)

Sumber : Investing.com


RELATED NEWS

  • Dolar AS sebagian besar tidak berubah dalam perdagangan Eropa pada Kamis pagi, karena perdagangan yang tenang berlaku setelah penandatanganan kesepakatan perdagangan Sino-AS. Pada pukul 03:25 ET (08:...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.