DJIA28004.89
LIVE0(0.00%)
NDX8315.52
LIVE0(0.00%)

Minyak Lanjutkan Penurunan seiring Kekhawatiran Terhadap Ekonomi Global


Monday, 21 October 2019 20:11 WIB

Minyak WTIMinyak MentahMinyak Brent


c_740_198_16777215_00_images_assets_OIL_1438953758-1907.jpg

Minyak kembali melemah pasca penurunan mingguan di tengah kekhawatiran yang sedang berlangsung bahwa prospek ekonomi yang rapuh akan terus membebani permintaan bahan bakar.

Minyak berjangka turun 0,6% di New York setelah turun 1,7% pekan lalu. Para pembuat kebijakan di China, konsumen minyak terbesar kedua di dunia, sedang mempersiapkan dua pertemuan penting dengan bukti baru bahwa pertumbuhan ekonomi akan semakin jauh dari yang terendah dalam hampir tiga dekade. Spekulan telah hampir tiga kali diposisi rendah pada minyak mentah berjangka AS sejak pertengahan September seiring Washington dan Beijing berjuang untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan, menurut data pada hari Jumat.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman November turun 30 sen menjadi $ 53,48 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 8:30 pagi waktu setempat. Volume perdagangan sekitar 90% di bawah rata-rata karena transaksi dalam kontrak Desember melambat sebelum berakhir pada Selasa. Kontrak kehilangan 15 sen dan ditutup pada $ 53,78 pada Jumat lalu, berakhir dengan kerugian mingguan 1,7%.

Minyak mentah International Brent untuk penyelesaian Desember turun 42 sen menjadi $ 59 per barel di ICE Futures Europe Exchange yang berbasis di London, setelah turun 49 sen pada Jumat. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada $ 5,35 premium untuk WTI untuk bulan yang sama. (Tgh)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.