DJIA28004.89
LIVE222.93(0.80%)
NDX8315.52
LIVE57.69(0.70%)

Celah Bearish Muncul Di Pasar Bullish Emas


Monday, 19 August 2019 15:16 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_GOLD3_000gold12-1523529084.jpg

Setelah tiga minggu berturut-turut mengalami penguatan, retakan mulai muncul di lapisan bullish emas, terutama di kalangan analis Wall Street, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco News.

Ini telah menjadi minggu yang bergejolak untuk logam mulia karena resesi terburuk dan level terendah baru dalam imbal hasil obligasi mendorong investor dari pasar ekuitas dan menjadi aset safe haven alternatif. Namun, pasar emas sedang bersiap untuk mengakhiri minggu dari level tertinggi enam tahun, yang dicapai awal pekan lalu.

Meskipun sentimen, terutama di kalangan analis Wall Street, tetap jelas bullish, sikap kehati-hatian terus menjalar ke pasar.

"Saya pikir sekarang adalah waktu bagi pasar emas untuk beristirahat, tapi mungkin tidak lama," kata Jasper Lawler, kepala riset pasar di London Capital Group. "Bank-bank sentral berada di puncak devaluasi mata uang mereka, dan itu akan baik untuk emas."

Pekan sebelumnya 17 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Sebanyak 10 pemilih (59%) menyerukan emas menjadi lebih tinggi pada minggu ini. Sementara itu, tiga analis (18%) mengatakan mereka bearish terhadap emas dalam waktu dekat. Empat peserta (24%) melihat harga emas diperdagangkan sideways dalam minggu ini.

Polling Main Street online Kitco memiliki 1.140 responden. Partisipasi dalam jajak pendapat mencapai tertinggi baru dalam satu tahun, tanda bahwa minat ritel terus tumbuh di pasar. Sebanyak 815 pemilih (71%) meminta emas untuk naik lebih lanjut. 168 peserta lainnya (15%) memperkirakan emas akan jatuh. 156 pemilih yang tersisa (14%) melihat pasar sideways.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street keduanya bullish pada harga untuk minggu sebelumnya yang sekarang mereda. Pada 12:20 siang EDT, emas berjangka Comex Agustus diperdagangkan di level $ 13,00 lebih tinggi sejauh minggu ini di $ 1,521,30 per ons.

Bagi banyak analis pendorong utama untuk emas yang lebih tinggi adalah jatuhnya imbal hasil obligasi, sebuah tren yang diperkirakan tidak akan berakhir dalam waktu dekat. Menurut banyak analis, sekarang ada perlombaan ke dasar di antara bank-bank sentral global setelah gubernur bank sentral Finlandia, Olli Rehn, mengangkat prospek langkah-langkah pelonggaran baru dari ECB.

Richard Baker, editor Eureka Miner Report, mencatat bahwa emas naik ke level tertinggi multi-tahun baru terhadap euro pada minggu lalu.

"Dengan tingkat obligasi yang semakin negatif di Eropa dan Jepang, emas dengan yield nol tetap bagus," katanya. "Tingkat riil 10 tahun sebenarnya turun sedikit negatif pada minggu lalu - bahkan dengan jatuhnya ekspektasi inflasi - membuat biaya memegang emas sangat murah di AS."

Adrian Day, ketua dan kepala eksekutif Adrian Day Asset Management, mengatakan bahwa bahkan dengan reli emas baru-baru ini, ada permintaan yang cukup untuk mendorong harga yang lebih tinggi dalam waktu dekat.

"Banyak investor merasa bahwa beberapa lindung nilai diperlukan dalam situasi saat ini - Fed yang mudah, pasar saham yang fluktuatif, protes di Hong Kong," katanya. "Jika seseorang menempatkan sejumlah kecil portofolio ke dalam emas sebagai asuransi, maka harganya kurang penting."

Namun, beberapa analis yang bullish jangka panjang juga berhati-hati karena emas tampaknya sedang menguji resistensi jangka panjang.

Mark Leibovit, penerbit VR Metals / Resource Letter, mengatakan bahwa dia bullish pada emas, tetapi dia melihat untuk menarik kembali.

Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options LLC, mengatakan fakta bahwa emas mampu menahan dukungan awal di atas $ 1.480 menunjukkan bahwa ada beberapa kekuatan mendasar di pasar.

Meskipun membeli emas pada level ini mungkin bukan perdagangan yang menarik saat ini, Grady mengatakan bahwa banyak investor memperdagangkan emas melalui opsi dan buying calls pada penurunan.

Dia menambahkan bahwa satu perdagangan yang dia suka adalah penyebaran call bullish. Ketika emas bergerak kembali ke level $ 1.480, November investor dapat membeli di call $ 1.510 dan pada saat yang sama menjual di call $ 1.575, katanya.

Di sisi lain, beberapa analis mengatakan bahwa emas akan dikoreksi dan pasar sudah terlalu tinggi. Sean Lusk, co-direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading, mengatakan dia bearish untuk minggu kedua.

Meskipun dia tidak akan memperpendek pasar di lingkungan saat ini, Lusk mengatakan bahwa dia akan mengharapkan beberapa investor untuk mengambil keuntungan.

"Ada banyak menghendaki di pasar, dan saya pikir ada koreksi di kartu," katanya.

Colin Cieszynski, kepala analis pasar di SIA Wealth Management, mengatakan bahwa ia juga bearish terhadap emas dalam waktu dekat. Namun, jangka panjang ia tetap bullish karena kebijakan moneter bank sentral yang dovish akan terus mendukung harga.

"Emas memiliki kinerja yang baik, tetapi momentum ke atas telah melambat dan banyak perkembangan negatif di sekitar kurva imbal hasil dan perang perdagangan sudah ada di luar sana dan dimasukkan ke dalam harga," katanya. "Mungkin perlu sesuatu yang baru untuk bergerak lebih tinggi." (frk)

Sumber: Kitco News


RELATED NEWS

  • Meskipun bearish Wall Street memiliki keuntungan, pada akhirnya, tersendat di pasar emas berarti harga tidak bergerak cepat, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco News. Investor Main ...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.