DJIA26559.54
LIVE0(0.00%)
NDX7689.72
LIVE0(0.00%)

Wall St., Main St. Bullish Pada Emas, Melihat Akhir Dari Pergerakan Dollar


Monday, 18 February 2019 15:47 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_Gold2_goldnude.jpg

Wall Street dan Main Street tetap bullish dalam survei emas mingguan Kitco News.

Sejumlah analis dan pedagang mengutip ekspektasi bahwa reli dolar AS baru-baru ini akan terhenti, yang akan membantu emas karena hubungan terbalik antara keduanya. Lainnya mengutip penguatan grafik teknis dalam emas.

Tujuh belas profesional pasar ikut serta dalam survei Wall Street. Ada 13 suara, atau 76%, menyerukan harga yang lebih tinggi. Ada dua suara masing-masing, atau 12%, untuk yang lebih rendah dan ke samping.

Sementara itu, 455 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 244 pemilih, atau 54%, menyerukan agar emas naik. 115 lainnya, atau 25%, memperkirakan emas akan turun. 96 pemilih yang tersisa, atau 21%, melihat pasar menyamping.

"Saya pikir kami bersiap-siap untuk menuju level $ 1.350 per ons pada minggu ini," kata Afshin Nabavi, kepala perdagangan di rumah perdagangan MKS (Swiss) SA. “Jadi, menurut saya, setiap retracement yang lebih rendah akan menjadi peluang bagus untuk dibeli.”

Sean Lusk, direktur lindung nilai komersial dengan Walsh Trading, melihat emas untuk tetap berada dalam uptrend di tengah ketidakpastian geopolitik atas isu-isu seperti negosiasi perdagangan AS-Cina dan laporan bahwa Presiden Donald Trump akan menyatakan keadaan darurat dalam upaya untuk mendanai dinding perbatasannya. Dia juga mengutip kemampuan emas untuk menahan sejumlah posisi terendah akhir-akhir ini tepat di atas level $ 1.300.

"Dari sudut pandang teknis, kita harus mulai mengatur di sini," kata Lusk.

Adam Button, direktur pelaksana ForexLive.com, juga mengatakan dia menantikan emas untuk naik, meskipun dia mengatakan seruan itu adalah "sulit karena tren telah gagal." Namun, dia melanjutkan, "Saya pikir emas memiliki satu dorongan lagi menuju ke $ 1,365 karena penghindaran risiko ketika pembicaraan perdagangan AS-Cina berjalan ke samping. "

Beberapa responden Wall Street menyerukan agar emas naik pada harapan bahwa dolar AS akan kehilangan sebagian momentum kenaikannya.

"Dolar tampaknya mencapai resistance di sini," kata Bob Haberkorn, broker komoditas senior dengan RJO Futures. Selain itu, beberapa pejabat Federal Reserve dijadwalkan untuk berbicara minggu depan dan cenderung berayun ke dovish, kata Haberkorn. "Itu seharusnya mendukung emas," katanya.

Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior dari LaSalle Futures Group, juga mengatakan dolar AS mungkin mencapai titik tertinggi dari kisaran perdagangannya dan dia ragu akan naik lebih lanjut, terutama setelah data ekonomi AS yang lebih lambat belakangan ini.

Eugen Weinberg, kepala penelitian komoditas di Commerzbank, mengatakan bahwa ia memperkirakan harga emas akan terus naik meskipun momentum kenaikan baru-baru ini dalam dolar AS, menambahkan bahwa akan sulit bagi dolar AS untuk terus menguat dalam menghadapi tantangan yang semakin meningkat.

"Ada sejumlah faktor yang membebani dolar AS: kekhawatiran resesi, data manufaktur yang lebih lemah dan Federal Reserve yang tidak akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat," kata Weinberg.

Sementara itu, David Madden, analis pasar senior di CMC Markets, mengatakan investor dapat berharap untuk melihat reli emas bahkan jika dolar juga demikian. Dia lebih suka membeli logam pada penurunan harga.

"Jangan berharap untuk melihat pelarian besar, tetapi tren kenaikan emas ada di sini untuk penyokong," katanya. "Dolar AS kuat karena pelemahan dalam mata uang global lainnya, tetapi pada akhirnya netralnya Federal Reserve adalah headwind bagi kekuatan dolar yang sah."

Richard Baker adalah salah satu analis yang melihat penurunan sementara emas, menyerukan konsolidasi kenaikan baru-baru ini. Dia menunjukkan bahwa logam memiliki minggu yang baik meskipun dolar yang kuat dan kenaikan dalam ekuitas AS, dan emas memantul dari pergerakan rata-rata 200 hari "seperti bola karet" awal bulan ini. Dia mengatakan ekspektasi inflasi 10-tahun naik lagi dari dasarnya di bulan  Januari, menstabilkan tingkat suku bunga riil ke bawah.

"Ini adalah penarik bullish untuk emas ke depannya," kata Baker. "Namun, mungkin ada beberapa konsolidasi di depan pada minggu ini sebelum bergerak lebih tinggi untuk mencapai kembali level tertinggi Januari ($ 1,331.10)." (frk)

Sumber: Kitco


RELATED NEWS

  • “Kesabaran” telah menjadi mantra terbaru bagi investor emas karena logam kuning telah berjuang untuk menemukan momentumnya sementara kuartal pertama 2019 telah berakhir. Harga emas mencari untuk menu...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.