DJIA27221.79
LIVE1.94(0.01%)
NDX7904.13
LIVE15.37(0.19%)

Emas Kehilangan Sinarnya seiring Harga Turun ke 'Sweet Spot' $ 1200


Monday, 3 September 2018 20:38 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_GOLD3_goldnugget.jpg

Emas kehilangan sinarnya untuk investor seiring harga telah jatuh ke posisi terendah 20-bulan menyusul depresiasi mata uang pasar berkembang.

Harga turun 3% dalam beberapa pekan terakhir - membuat harga bergerak ke level $ 1.200 per ounce.

Angka itu adalah ‘sweet spot’ bagi produsen emas seiring margin keuntungan terkikis oleh biaya produksi.

Industri menganggap penurunan ke bawah $ 1.200 per ons sebagai pemicu yang memperlambat produksi sehingga memukul keuntungan.

Harga jatuh seiring menguatnya dolar AS terhadap mata uang negara-negara berkembang yang lebih lemah.

Masalah di pasar berkembang

Masalahnya adalah penurunan yuan Cina dan lira Turki.

Kebijakan moneter di luar Amerika juga membuat masalah menjadi lebih buruk.

Bank-bank sentral di Eropa dan Jepang telah menunda kenaikan suku bunga untuk menciptakan perbedaan antara suku bunga global dan yang ditetapkan oleh Federal Reserve AS dan Bank of England.

"Kekuatan dolar telah menjadi salah satu penggerak terpenting kinerja emas tahun ini seiring retorika perdagangan dan sanksi yang menantang sejauh ini menguntungkan Amerika Serikat," kata badan perdagangan World Gold Council.

Produsen dan pedagang emas berharap harga akan rebound, meskipun tanda-tanda bahwa $ 1200 per ounce tampaknya akan menjadi titik yang mencuat untuk saat ini.

WGC mengutip pasar jual dan ketidakpastian ekonomi global sebagai penggerak yang dapat mendorong harga naik.

Kabar baiknya adalah emas masih mengambang di atas posisi terendah pasar, meskipun harga telah tenggelam, dan penurunannya adalah penurunan beruntun terburuk sejak 2013, setelah kehilangan 10% dari nilainya sejak April.

Reli terlihat masih jauh

Pemikirannya adalah dolar AS yang kuat dan pidato proteksionis dari Presiden AS Donald Trump meningkatkan ekonomi Amerika yang mana hal tersebut akan menyakiti emas.

Investor melihat dolar sebagai prospek yang lebih baik untuk mempertahankan nilai daripada logam mulia.

Tetapi bagi emas untuk rally, dolar harus melemah dan itu tidak terlihat seperti terjadi dalam waktu dekat.

Bahkan, yuan bisa turun lebih banyak dan menambah lebih banyak kekuatan terhadap dolar jika ancaman perang perdagangan terus berlanjut dan Trump mengenakan miliaran dolar tarif terhadap impor Cina.

Harga spot terbaru menempatkan emas tepat di atas ambang $ 1200 di level $ 1202 dengan pasar menahan nafas untuk perdagangan di minggu yang baru. (Sdm)

Sumber: iexpats


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.