DJIA27154.20
LIVE-68.77(-0.25%)
NDX7834.90
LIVE-69.23(-0.88%)

Gero dari RBC Melihat Emas Sentuh Level $ 1.400 Pada Akhir 2018


Tuesday, 2 January 2018 11:39 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_Gold2_royalcanada.jpg

Emas akan mendapatkan kenaikan yang stabil pada tahun 2018 seiring inflasi yang meningkat dan persaingan dari pasar ekuitas melambat, menurut George Gero, managing director di RBC Wealth Management.

Dalam sebuah wawancara dengan Kitco News, Gero mengatakan bahwa dia melihat harga emas naik ke level $ 1.400 pada akhir 2018. Komentarnya muncul di saat emas telah menemukan momentum baru selama minggu-minggu terakhir tahun ini dalam periode perdagangan liburan yang relatif sepi.

Gero mengatakan bahwa dia tidak terkejut dengan dorongan ke atas akhir tahun emas seiring hal itu sejalan dengan survei tidak resmi yang dilakukan dalam konferensi International Precious Metals Institute (IPMI) pada akhir Juni. Dia berbagi hasilnya dengan Kitco News, mencatat bahwa prospek terbullish harga untuk akhir tahun adalah di level $ 1.950 per ounce, sementara yang paling bearish adalah harga emas turun ke level $ 1.010. Rata-rata survei untuk harga untuk 2017 berada di antara $ 1.315 per ounce dan $ 1.325 per ounce.

Ke depannya, Gero mengatakan bahwa sulit untuk menentukan apakah emas akan mampu mempertahankan kenaikan momen liburan ini di saat pedagang kembali dengan kekuatan penuh di tahun baru; Namun, dia menambahkan bahwa kekhawatiran yang berkembang mengenai valuasi rekor dalam ekuitas akan terus berlanjut di emas.

"Persaingan terbesar untuk emas di tahun baru akan menjadi ekuitas," katanya. "Tapi saya tidak yakin Anda akan terus melihat rekor di pasar ekuitas tahun depan dan dengan harga emas yang sekarang lebih dari $ 1.300, pengalokasi aset akan lebih tertarik untuk melakukan diversifikasi kembali ke logam."

Faktor penting lainnya untuk emas tahun depan adalah imbal hasil obligasi, tambah Gero, namun iamencatat bahwa ia melihat dampak terbatas dalam jangka panjang.

"Federal Reserve telah mengikuti pasar obligasi, tidak menggiring pasar tersebut," katanya. "Jika kurva imbal hasil terus datar maka Federal Reserve tidak akan agresif seperti yang diperkirakan pada 2018. Itu akan menjaga imbal hasil obligasi terkendali."

Sementara emas menjalani rentetan bull terbaiknya sejak 2010, untuk kurva yield, spread antara imbal hasil obligasi 10 tahun dan imbal hasil obligasi 2 tahun, berakhir di dekat level terendah multi tahun pada 2017. Kurva yieldyang  rendah menjadi positif untuk emas sebagai aset non-yielding.

Dengan inflasi yang diperkirakan akan meningkat, pertanyaan yang Gero katakan bahwa investor perlu bertanya pada diri sendiri apakah suku bunga riil akan naik atau tetap pada tingkat rendah saat ini.

"Saya pikir Anda akan melihat emas terdorong ke atas dengan stabil pada 2018, menggaungkan kenaikan inflasi alami," katanya. (Sdm)

Sumber: Kitco News

 


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.