DJIA25548.27
LIVE553.16(2.21%)
NDX9442.05
LIVE52.07(0.55%)

Harga Emas Diprediksi Akan Naik Kembali


Monday, 2 March 2020 12:57 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_GOLD3_0emas.jpg

Peserta dalam survei emas mingguan Kitco belum menyerah terhadap logam mulia meskipun aksi jual tajam pada hari Jumat.

Main Street tetap solid bullish. Dan sementara Wall Street agak beragam, blok pemilih terbesar menyerukan kenaikan harga.

Lima belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Tujuh, atau 47%, menyerukan agar emas naik. Lima pemilih, atau 33%, menyerukan kelemahan lebih lanjut. Tiga responden, atau 20%, adalah harga netral atau prediksi sideways.

Sementara itu, 1.619 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online, yang merupakan yang terbanyak dalam 2 ½ tahun. Sebanyak 1.079 pemilih, atau 67%, melihat emas untuk naik di minggu ini. 303 lainnya, atau 19%, mengatakan lebih rendah, sementara 237, atau 15%, adalah netral.

Tetap saja, optimisme tetap ada

"Saya tetap bullish untuk emas minggu ini," kata Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options. "Berita tentang coronavirus terus memburuk, jadi saya pikir emas akan tetap stabil namun tegas. Yang menarik untuk dicatat adalah bahwa penerbangan ke kualitas tetap stabil dalam obligasi tetapi intermiten dalam emas."

Richard Baker, editor Eureka Miner's Report, menjelaskan bahwa aksi ambil untung, likuidasi lama yang dipaksakan, dan permintaan konsumen yang rendah di Tiongkok kemungkinan besar semua memainkan peran dalam penurunan emas Comex selama seminggu terakhir. Tapi dia mencari comeback.

"Mengingat meningkatnya ketidakpastian seputar dampak penyakit ini [coronavirus] terhadap ekonomi AS dan dunia, saya percaya kemungkinan emas akan pulih dari kerugian minggu lalu ke level $ 1.650 ... dan ke $ 1.800 per ons di minggu yang akan datang," kata Baker.

Dia kemudian menambahkan, "Logam berkilau dan Departemen Keuangan AS akan tetap menjadi tempat berlindung yang aman secara global dalam dunia dengan suku bunga yang semakin negatif (Bund Jerman mencapai rekor negatif baru terendah pekan lalu). Di AS, tingkat suku bunga 10-tahun [yang menyesuaikan dengan inflasi] adalah sangat negatif, mempertahankan lingkungan yang sangat bullish untuk aset produktif tanpa bunga seperti emas. "

Adrian Day, ketua dan kepala eksekutif Adrian Day Asset Management, juga mengatakan emas lebih tinggi karena "emas harus bertindak dengan baik selama ketidakstabilan pasar."

Yang lain khawatir akan pelemahan lebih lanjut

"Momentum ke sisi negatifnya," kata Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior dengan LaSalle Futures Group. Dia menunjukkan bahwa logam sekarang telah jatuh di bawah area $ 1,621, yang merupakan retracement 50% dari kenaikan sebelumnya dari level rendah pada 5 Februari di $ 1,551.10 per ons ke level tertinggi Senin pekan lalu di $ 1,691.70.

Ronald-Peter Stoeferle, fund manager di Incrementum AG dan penulis laporan tahunan In Gold We Trust, juga mengatakan lebih rendah karena margin call mengeluarkan dan sentimen serta posisi sangat bullish dalam laporan Commitments of Traders terlihat mengkhawatirkan. Lebih lanjut, jika stimulus fiskal dan moneter harus diumumkan pada akhir pekan, reli bantuan dalam ekuitas dapat merusak harga emas, ia menambahkan.

Daniel Pavilonis, pialang komoditas senior dengan RJO Futures, melihat emas untuk menjadi sideways.

"Dengan pasar [saham] menjual dari cara mereka, emas harus naik jauh lebih tinggi," katanya.

Namun, ia mencatat, ada beberapa kegaduhan di pasar bahwa mungkin Federal Reserve akan melakukan beberapa tindakan untuk mendukung pasar saham. Jika demikian, itu bisa menghilangkan sebagian permintaan safe-haven untuk emas.

"Saya akan lebih cenderung mengambil untung di sini dalam emas jika saya menghendaki," katanya. "Itu sebabnya saya katakan minggu ini mungkin sideways."

Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, menggambarkan dirinya netral.

"Di sisi bearish, meskipun volatilitas pasar saham tinggi sepanjang minggu, emas memuncak pada hari Senin lalu dan telah meluncur. Juga, jumlah kasus virus corona aktif global telah menurun sepanjang minggu [jadi] mungkin banyak hype bisa turun di beberapa titik.

"Di sisi bullish, peningkatan tindakan yang dilakukan oleh pemerintah dan bisnis di seluruh dunia untuk memerangi wabah masih bisa memiliki dampak yang lebih besar dan lebih tahan lama pada ekonomi global, yang mungkin memaksa bank sentral untuk melakukan upaya terkoordinasi untuk mendapatkan beberapa hal terjadi lagi di beberapa titik." (frk)

Sumber: Kitco News


RELATED NEWS

  • Peserta dalam survei harga emas mingguan Kitco melihat logam untuk mempertahankan momentum kenaikannya dalam minggu ini karena bank sentral dan pemerintah AS terus menggulirkan langkah-langkah untuk m...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.