DJIA25548.27
LIVE553.16(2.21%)
NDX9442.05
LIVE52.07(0.55%)

AS Menunjuk Kelompok Supremasi Putih Rusia sebagai Organisasi Teror


Tuesday, 7 April 2020 11:55 WIB

Global


c_740_198_16777215_00_images_assets_000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000rim.jpg

Amerika Serikat telah menunjuk kelompok supremasi kulit putih Gerakan Kekaisaran Rusia (RIM,) sebagai organisasi teroris global, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mencerminkan meningkatnya kekhawatiran tentang supremasi kulit putih yang kejam dengan koneksi transnasional.

Dalam pengumuman Departemen Luar Negeri pada Senin, tiga pemimpin RIM - Stanislav Anatolyevich Vorobyev, Denis Valliullovich Gariev dan Nikolay Nikolayevich Trushchalov - juga telah ditunjuk sebagai teroris global.

Langkah ini dilakukan setelah peringatan pertama serangan teroris terhadap dua masjid di Christchurch, Selandia Baru. Serangan 15 Maret 2019 dikaitkan dengan peningkatan global dalam supremasi kulit putih dan ekstremisme kanan sejak 2015.

Penunjukan tersebut menyangkal RIM dan para pemimpinnya akses ke sistem keuangan A.S. Aset apa pun yang mungkin mereka miliki di AS sekarang dibekukan. Orang Amerika juga akan dilarang melakukan transaksi keuangan dengan kelompok itu.

Departemen Luar Negeri mengatakan penunjukan Senin tidak hanya membuatnya "jauh lebih sulit" bagi RIM untuk memindahkan uang ke seluruh sistem keuangan internasional, tetapi juga membuatnya lebih mudah bagi pejabat AS di perbatasan untuk menghentikan orang-orang yang terkait dengan RIM melakukan perjalanan ke AS.

RIM menyediakan pelatihan gaya paramiliter untuk neo-Nazi dan supremasi kulit putih. Organisasi ini juga berusaha untuk mengumpulkan orang-orang Eropa dan Amerika yang berpikiran sama terhadap musuh yang dipersepsikan. RIM memiliki dua fasilitas pelatihan di St. Petersburg, yang kemungkinan digunakan untuk penyerangan hutan dan kota, senjata taktis, dan pelatihan tempur tangan-ke-tangan, menurut Departemen Luar Negeri.

Sumber: VOA


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.