DJIA28992.41
LIVE-224.83(-0.77%)
NDX9446.69
LIVE-181.14(-1.88%)

Kesepakatan Perdagangan AS-Cina Mendapat Pujian, Tetapi Meninggalkan Bisnis Yang Belum Selesai


Friday, 17 January 2020 09:55 WIB

Global


c_740_198_16777215_00_images_assets_Global6_AP_20015653094802.jpg

Kesepakatan perdagangan "Fase 1" antara Amerika Serikat dan Cina, yang ditandatangani dengan banyak keriuhan di Gedung Putih pada hari Rabu, disambut dengan pujian yang berkualitas oleh sebagian besar pakar perdagangan yang melihat kabar baik dalam setiap pengurangan ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia tersebut.

Kesepakatan itu juga menyisakan banyak tantangan besar untuk diatasi dalam negosiasi "Fase 2" yang menurut para ahli akan jauh lebih sulit untuk diselesaikan dengan sukses.

Perjanjian Fase 1 memberi AS beberapa jaminan bahwa China akan mereformasi beberapa praktiknya terkait dengan perlakuan terhadap kekayaan intelektual, membuka pasarnya kepada perusahaan jasa keuangan AS, dan membeli lebih banyak barang dan jasa buatan AS, khususnya di bidang pertanian

Namun, hal itu meninggalkan tarif pada sebagian besar barang yang diperdagangkan antara kedua negara, dan tidak membahas poin utama yang menjadi perhatian, termasuk kebijakan industri Cina yang mensubsidi perusahaan domestik untuk menjadikannya lebih kompetitif secara internasional. Itu juga tidak secara khusus menyentuh pada pencurian informasi bisnis yang di klaim AS dan dipatenkan oleh Beijing.

Kedua negara telah terlibat dalam perang dagang selama hampir dua tahun, dengan tarif yang telah tumbuh untuk menutupi barang senilai ratusan miliar dolar. Kedua belah pihak telah mengalami kesulitan ekonomi yang besar sebagai akibatnya, membuat setiap langkah untuk mengurangi ketegangan disambut baik oleh sebagian besar pakar perdagangan dan perwakilan dari komunitas bisnis.(mrv)

Sumber: VOA


RELATED NEWS

  • Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo tiba di Oman hari Jumat (21/2) untuk mengadakan pertemuan dengan pemimpin baru negara itu, Sultan Haitham bin Tariq Al Said. Pompeo dijadwalkan akan memberikan peng...
  • Jumlah penderita baru virus korona di Provinsi Hubei kembali naik, Jumat (21/2), setelah turun selama dua hari berturut-turut. Komisi kesehatan di Hubei melaporkan ada 411 kasus infeksi virus korona ...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.