DJIA28992.41
LIVE-224.83(-0.77%)
NDX9446.69
LIVE-181.14(-1.88%)

PM Baru Rusia, Seorang Birokrat Karier Tanpa Tujuan Politik


Thursday, 16 January 2020 23:55 WIB

Global


c_740_198_16777215_00_images_assets_000000000000000pmrussiaaa.jpg

Mikhail Mishustin tidak pernah memiliki ambisi politik sebagai birokrat karier dan namanya tidak muncul sebagai kandidat utama untuk menjadi perdana menteri Rusia berikutnya.

Tetapi Mishustin yang berusia 53 tahun, kepala lama dinas pajak Rusia, disadap untuk jabatan oleh Presiden Vladimir Putin. Majelis rendah parlemen Rusia, Duma, dengan cepat menunjuk Mishustin sebagai perdana menteri pada hari Kamis.

Putin mengajukan pencalonan Mishustin pada hari Rabu malam, beberapa jam setelah Dmitry Medvedev mengundurkan diri bersama dengan seluruh Kabinet. Tepat sebelum itu, Putin mengusulkan perubahan besar pada konstitusi yang dapat membuatnya tetap berkuasa melewati masa jabatannya pada 2024.

Sebagai seorang birokrat karier yang telah bertanggung jawab atas pajak Rusia selama 10 tahun terakhir, Mishustin selalu tidak menonjolkan diri dan menjauh dari politik. Dia bukan milik partai politik dan dalam wawancara langka lebih suka berbicara tentang inovasi dalam administrasi pajak.

Langkah ini mengirimkan gelombang kejutan melalui elit politik Rusia dan membuat mereka merenungkan tentang penunjukan kabinet di masa depan.

Mishustin telah dipuji karena memodernisasi sistem administrasi perpajakan Rusia yang kaku dan meningkatkan tingkat pengumpulan pajak. Pejabat pemerintah dan pengusaha menggambarkannya sebagai manajer profesional dan efektif yang memahami ekonomi dengan baik, yang membuatnya cocok untuk kabinet selama masa ketika ekonomi Rusia melemah.

Pada bulan November, ia dengan bangga melaporkan bahwa jumlah pajak yang berhasil dikumpulkan telah meningkat 1,4 kali sejak 2014. Bagian pendapatan pajak dalam produk domestik bruto negara itu juga telah tumbuh sebesar 4 poin persentase, sementara pengumpulan pajak pertambahan nilai meningkat sebesar 64% .

Rekam jejak Mishustin menginspirasi harapan bahwa sebagai perdana menteri, ia akan mampu mengguncang ekonomi negara yang mandek, sesuatu yang semakin membuat orang-orang Rusia semakin frustrasi dalam beberapa tahun terakhir.

Sumber: VOA


RELATED NEWS

  • Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo tiba di Oman hari Jumat (21/2) untuk mengadakan pertemuan dengan pemimpin baru negara itu, Sultan Haitham bin Tariq Al Said. Pompeo dijadwalkan akan memberikan peng...
  • Jumlah penderita baru virus korona di Provinsi Hubei kembali naik, Jumat (21/2), setelah turun selama dua hari berturut-turut. Komisi kesehatan di Hubei melaporkan ada 411 kasus infeksi virus korona ...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.