DJIA25469.86
LIVE-32.46(-0.13%)
NDX7295.73
LIVE-30.33(-0.41%)

IEA: Permintaan Batubara Global Terus Naik Hingga 2023


Tuesday, 18 December 2018 21:07 WIB

Global


c_740_198_16777215_00_images_assets_Global6_coalcargp.jpg

Permintaan batubara global akan terus naik hingga 2023 karena dengan meningkatnya pertumbuhan di India dan negara-negara Asia lainnya akan menggantikan penurunan pertumbuhan ekonomi di Eropa dan Amerika Serikat, demikian pernyataan Badan Energi Internasional (IEA), Selasa (18/12).

Konsumsi bahan bakar fosil tersebut diperkirakan akan meningkat rata-rata 0,2 persen per tahun dari 5.355 juta ton setara batubara (Mtce) pada 2017 menjadi 5.418 Mtce pada 2023, kata lembaga yang berpusat di Paris tersebut, seperti dikutip Reuters.

Laporan tersebut diterbitkan hanya beberapa hari setelah 200 negara sepakat untuk mengimplementasikan kesepakatan iklim bersejarah yang bertujuan mengurangi emisi yang ditimbulkan oleh konsumsi bahan bakar fosil untuk menjaga agar peningkatan suhu di abad ini jauh di bawah 2 derajat Celsius.

“Meskipun ada perhatian media yang signifikan yang diberikan terhadap divestasi dan pengurangan penggunaan bahan bakar batubara, tren pasar terbukti resisten terhadap perubahan,” ujar laporan tersebut.

Batubara tetap menjadi sumber kedua terbesar energi utama global, setelah minyak, dan sumber terbesar pembangkit tenaga listrik.

Agar dunia dapat mencapai tujuan iklim global, butuh lebih banyak usaha untuk mengembangkan teknologi penyerap karbon, penyimpanan dan penggunaan (CCSU) yang menyerap dan kemudan menyimpan karbon dioksida di bawah tanah atau memanfaatkannya pada industri lainnya, demikian pernyataan IEA.

“Sederhananya – untuk memenuhi tujuan jangka panjang kita, tidak ada masa depan untuk batubara kecuali dengan CCSU,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol.

Saat ini hanya ada 18 fasilitas penyerapan dan penyimpanan karbon dalam skala besar yang beroperasi di seluruh dunia, menurut Global CCS Institute.

Konsumsi batubara saat ini di China diproyeksikan akan mengalami penurunan 0,5 persen per tahun menjadi 2.673 Mtce pada 2023, yang didorong sebagian oleh adanya peningkatan efisiensi dan kebijakan untuk menanggulangi polusi udara.

Peningkatan tajam diprediksi akan terjadi di India, dengan meningkatnya permintaan dari 146 Mtce menjadi 708 Mtce pada 2023, yang didorong oleh peningkatan produksi pembangkit tenaga listrik bertenaga batubara dan produksi baja kasar, demikian pernyataan IEA.

Sumber: voaindonesia


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.