DJIA25628.90
LIVE-623.34(-2.37%)
NDX7465.00
LIVE-242.43(-3.15%)

BOE : Perkiraan Ketidakpastian Tentang Brexit, Mempertahankan Suku Bunga Tidak Berubah


Thursday, 1 August 2019 18:26 WIB

BOEBank Of England


c_740_198_16777215_00_images_assets_12Bank-of-England9987.jpg

Bank of England (BoE) mengatakan kurang percaya diri dari biasanya tentang prospek ekonomi karena Brexit dan menawarkan sedikit wawasan baru tentang dampak dari tidak adanya kesepakatan.

Komentar tersebut adalah yang pertama dari bank sejak Boris Johnson menjadi perdana menteri dalam misi meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober mendatang dengan atau tanpa pengaturan perdagangan baru. Jika tidak ada kesepakatan, BOE hanya mencatat lagi bahwa pound akan jatuh, inflasi akan dipercepat dan pertumbuhan akan melambat.

Dalam perkiraan baru pada hari Kamis, secara spesifik mengecualikan kemungkinan tidak ada kesepakatan. Ini mengasumsikan Brexit mulus dan menegaskan kembali bahwa suku bunga perlu secara bertahap naik untuk membawa inflasi ke target.

Sementara itu berarti Gubernur Mark Carney menghindari ketidakjelasan politik, itu akan mengecewakan orang lain yang mencari lebih banyak petunjuk tentang bagaimana BOE mungkin menanggapi tanpa kesepakatan.

Masalah komunikasi itu telah membujuk gubernur untuk beberapa waktu. Untuk memperhitungkan pasar saat ini dalam pemotongan suku bunga karena peluang yang lebih besar dari meninggalkan Uni Eropa, itu memberikan beberapa perkiraan bergaya berdasarkan pound yang lebih tinggi dan suku bunga. Mereka menunjukkan inflasi jauh lebih lambat daripada skenario pusat.

"Meningkatnya ketidakpastian tentang sifat penarikan Uni Eropa berarti bahwa ekonomi dapat mengikuti berbagai jalur di tahun-tahun mendatang," kata BOE. "Jalur kebijakan moneter yang tepat akan tergantung pada keseimbangan efek Brexit pada permintaan, penawaran, dan nilai tukar."

Komite penetapan suku bunga bank memutuskan dengan suara bulat untuk mempertahankan suku bunga utama di 0,75% dan untuk menjaga pembelian aset tidak berubah.

Karena Brexit menjaga BOE dalam mode menunggu dan melihat, bank sentral terbesar di dunia berubah dovish karena pertumbuhan global melambat dan ketegangan perdagangan masih berlanjut. Federal Reserve pada hari Rabu memberikan potongan seperempat poin dan menyarankan masih ada lagi yang akan datang. Bank Sentral Eropa sedang mencari untuk menambahkan lebih banyak stimulus pada awal September.

Investor mengharapkan langkah BOE berikutnya untuk memotong daripada kenaikan.

Mengakui latar belakang global yang lebih lemah, BOE menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi tahun ini, melihat pertumbuhan ekspor yang lebih lambat dan investasi bisnis yang lemah bertahan hingga 2020.

Dalam ramalan bergaya, kenaikan suku bunga seperempat poin selama tiga tahun ke depan membawa inflasi di bawah target 2%.

Itu dibandingkan dengan perkiraan pusat, berdasarkan ekspektasi pasar akan penurunan seperempat poin, agar inflasi naik menjadi 2,4%. Perkiraan ini juga melihat permintaan berlebih di 1,75% penurunan.

Dalam keadaan normal, itu akan menyiratkan bahwa BOE harus menaikkan suku bunga segera. Tetapi mengingat ketidakpastian di sekitar Brexit, kesembilan pembuat kebijakan menganggap sikap saat ini sesuai. (knc)

Sumber : Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.