DJIA27949.50
LIVE-85.91(-0.31%)
NDX8342.68
LIVE14.20(0.17%)

BOJ Pertahankan Kebijakan Moneter Disaat The Fed dan ECB Mensinyalir Kemungkinan Pemangkasan Suku Bunga


Thursday, 20 June 2019 10:19 WIB

Ekonomi JepangBank of JapanBOJ


BOJ115.jpg

Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter tidak berubah Kamis, hanya beberapa jam setelah Federal Reserve menjadi bank sentral terbaru yang mengisyaratkan kesediaan untuk memangkas suku bunga dalam menghadapi meningkatnya ancaman terhadap pertumbuhan ekonomi.

BOJ mempertahankan suku bunga dan pembelian aset, katanya dalam sebuah pernyataan. Semua dari 50 ekonom yang disurvei Bloomberg memperkirakan tidak ada perubahan.

Pandangan Gubernur Haruhiko Kuroda tentang prospek ekonomi dan kemungkinan stimulus tambahan akan menjadi fokus ketika ia mengadakan konferensi pers pada pukul 3:30 sore nanti. Dia kemungkinan akan menegaskan kembali kesediaannya untuk menambah stimulus, sesuatu yang telah berulang kali dia janjikan untuk lakukan jika momentum menuju target inflasi 2% BOJ terancam.

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, mayoritas ekonom sekarang memprediksi langkah kebijakan BOJ selanjutnya adalah meningkatkan stimulus, dan beberapa melihat tindakan pada awal bulan depan. Harapan tersebut akan diperkuat setelah Fed dan Bank Sentral Eropa minggu ini mengindikasikan kesiapan untuk beralih ke kebijakan yang lebih akomodatif.

Pemotongan suku bunga The Fed, dilihat sebagai semakin mungkin, diperkirakan akan memaksa tangan BOJ dengan mendorong yen ke tingkat yang dianggapnya sangat kuat.

Bahkan, dalam menimbang pilihannya, BOJ terutama akan fokus pada kebijakan The Fed dan dampaknya terhadap yen, Yasunari Ueno, kepala ekonom pasar di Mizuho Securities Co., mengatakan sebelum keputusan hari ini. Ueno berada di antara enam analis yang baru-baru ini memprediksi BOJ akan meningkatkan stimulus bulan depan.

Penguatan yen akan menghambat upaya BOJ untuk mencapai inflasi 2%. Inflasi inti, yang akan dirilis hari Jumat, diperkirakan telah turun di bulan Mei menjadi 0,7% dan diperkirakan akan terus turun dalam beberapa bulan mendatang.(mrv)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.