DJIA23677.30
LIVE84.32(0.36%)
NDX6491.52
LIVE43.13(0.67%)

Australia Pertahankan Suku Bunga Kunci Tidak Berubah di Tengah Perlambatan Pasar Perumahan


Tuesday, 4 December 2018 10:59 WIB

RBAReserve Bank of Australia


c_740_198_16777215_00_images_assets_rba.jpg

Reserve Bank of Australia meninggalkan suku bunga utamanya tidak berubah pada rekor rendah hari Selasa seiring bank sentral tersebut mengukur dampak perlambatan pasar perumahan terhadap ekonomi nasional.

Gubernur Philip Lowe dan dewannya mempertahankan cash rate-nya sebesar 1,5 persen, seperti yang diperkirakan dan seperti yang mereka lakukan sejak Agustus 2016. "Pertumbuhan pendapatan rumah tangga tetap rendah, tingkat utang tinggi dan beberapa harga aset menurun," katanya dalam sebuah pernyataan.

Lowe mencatat bahwa kondisi kredit lebih ketat bagi peminjam daripada sebelumnya "selama beberapa waktu," mencerminkan tindakan keras oleh regulator dan kegelisahan di antara pemberi pinjaman di tengah penyelidikan terhadap peraturan bank.

Harga rumah Australia mencatatkan penurunan bulanan terbesar sejak krisis keuangan global pada bulan November, mencerminkan pembatasan pinjaman dan pembeli menunggu untuk melihat seberapa jauh pasar jatuh. Bagi RBA, risikonya adalah apakah ini mendorong rumah tangga untuk mengurangi konsumsi - penggerak utama ekonomi - dan meningkatkan tabungan.

Mengenai dampak ketegangan perdagangan AS-Cina pada pandangan internasional, Lowe mengatakan: “Ekspansi ekonomi global terus berlanjut dan tingkat pengangguran di sebagian besar negara maju rendah. Namun, ada beberapa tanda perlambatan dalam perdagangan global, sebagian berasal dari ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung. ”

Pimpinan RBA itu mempertahankan komentarnya pada mata uang yang cukup banyak tidak berubah. Aussie telah memulihkan beberapa pijakan dalam tiga minggu terakhir, tetapi masih turun 9,2 persen dari posisi puncaknya di akhir Januari.

Pasar perumahan yang melemah menambahkan variabel baru ke kerangka kebijakan RBA karena mengancam kepercayaan dan pengeluaran rumah tangga. Australia telah menggunakan suku bunga rendah untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi dan memperketat pasar tenaga kerja sedemikian rupa sehingga pemberi kerja akan menawarkan upah yang lebih tinggi untuk mengamankan pekerja; yang pada gilirannya akan meningkatkan pendapatan rumah tangga dan inflasi dan akan meletakkan dasar untuk kenaikan suku bunga pertama sejak 2010. (sdm)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.