DJIA23677.30
LIVE84.32(0.36%)
NDX6491.52
LIVE43.13(0.67%)

Penjualan Ritel UK Secara Tak Terduga Turun, Jalani Awal Kuartal yang Buruk


Thursday, 15 November 2018 16:46 WIB

InggrisEkonomi inggrisUK Retail SalesPenjualan Ritel InggrisU.K Retail Sales


c_740_198_16777215_00_images_assets_ECONOMY_103711492-RTX2FV2S.530x298.jpg

Pengecer UK menjalani awal kuartal keempat yang buruk seiring penjualan secara tak terduga turun untuk bulan kedua di bulan Oktober.

Volume barang yang dijual di toko-toko dan online turun 0,5 persen dari September, Kantor Statistik Nasional mengatakan Kamis. Perkiraan median dalam survei Bloomberg adalah untuk kenaikan 0,2 persen.

Penurunan itu merupakan  yang terbesar dalam tujuh bulan.

Penjualan ritel tidak termasuk bahan bakar auto turun 0,4 persen. Penjualan barang-barang rumah tangga turun 3 persen, penjualan pakaian turun 1 persen dan penjualan di toko "lainnya" turun 1,4 persen.

Penurunan sebagian diimbangi dengan belanja di department store dan penjualan makanan, yang naik 0,4 persen dalam rebound dari September yang lemah.

Tekanan pada konsumen melemah, dengan pertumbuhan gaji sekarang berjalan dengan nyaman di depan inflasi. Tetapi gaji riil tetap jauh di bawah level sebelum krisis keuangan.

Jumlah uang yang dihabiskan secara online telah meningkat enam kali lipat selama dekade terakhir dan menyumbang 18 persen dari total penjualan pada bulan Oktober.

Penjualan ritel 3 persen lebih tinggi dalam tiga bulan hingga Oktober dibandingkan tahun sebelumnya; naik 2,2 persen tahun ke tahun di bulan Oktober. Survei dilakukan antara 30 September sampai 27 Oktober.

Penjualan pada bulan September turun 0,4 persen dibandingkan 0,8 persen yang dilaporkan sebelumnya. Revisi tidak berdampak pada PDB, dengan penjualan naik 1,2 persen yang tidak direvisi pada kuartal ketiga karena cuaca panas mendorong konsumen untuk berbelanja. (Sdm)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.