DJIA23677.30
LIVE84.32(0.36%)
NDX6491.52
LIVE43.13(0.67%)

Biaya Makanan Turun, Inflasi Inggris Secara Tak Terduga Tetap di 2,4%


Wednesday, 14 November 2018 16:52 WIB

InggrisEkonomi inggrisUK InflationCPI U.K


c_740_198_16777215_00_images_assets_EKONOMI3_inflauyk.jpg

Kenaikan yang diantisipasi dalam inflasi Inggris gagal terwujud bulan lalu seiring harga makanan, pakaian, dan transportasi menurun.

Pertumbuhan harga konsumen tahunan tetap di 2,4 persen pada Oktober, Kantor Statistik Nasional mengatakan pada hari Rabu. Angka tersebut di bawah 2,5 persen yang diprediksi oleh Bank of England dan ekonom dalam survei Bloomberg.

Harga makanan dan minuman non-alkohol turun 0,2 persen dari September, pakaian dan alas kaki menurun 0,5 persen dan biaya peralatan transportasi dan jasa melemah 0,4 persen. Efek ini diimbangi oleh biaya bahan bakar yang tertinggi dalam hampir empat tahun dan lonjakan 2,2 persen dalam biaya energi setelah British Gas menaikkan harga untuk lebih dari 3 juta pelanggan.

Pembuat kebijakan BOE mengatakan kenaikan suku bunga secara bertahap akan diperlukan untuk menjaga inflasi turun ke target 2 persen, dengan asumsi Inggris menghindari Brexit yang keras.

Harapan bahwa para pejabat akan mengetatkan kebijakan setelah Inggris meninggalkan Uni Eropa tahun depan diperkuat oleh angka-angka pada hari Selasa yang menunjukkan upah tumbuh pada laju tercepat mereka dalam hampir satu dekade, tanda bahwa tekanan harga dalam negeri sedang terbangun.

Jatuhnya sterling setelah referendum Brexit 2016 memaksa naiknya harga impor dan mengirim inflasi lebih tinggi. Tapi tekanannya sekarang sudah berakhir, dengan upah dengan jelas melampaui harga.

Inflasi inti, yang tidak termasuk makanan, energi, tembakau dan minuman beralkohol, tertahan di 1,9 persen bulan lalu, seperti yang diperkirakan.

Harga input produsen naik 0,8 persen, didorong oleh biaya minyak mentah. Ini meninggalkan tingkat kenaikan tahunan sebesar 10 persen. Harga output naik 3,3 persen dari tahun sebelumnya. (Sdm)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.