DJIA28989.73
LIVE-170.36(-0.58%)
NDX9141.47
LIVE-75.51(-0.82%)

Sedikit kepastian di pasar emas saat pembicaraan perdagangan alami pasang surut


Monday, 25 November 2019 11:27 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_GOLD3_goldroulettewheel.jpg

Kekalutan dan ketidakpastian mendominasi pasar emas karena para pedagang dan investor terus bereaksi terhadap pergeseran sentimen perdagangan antara Tiongkok dan AS.

Survei Emas Mingguan Kitco News terbaru menunjukkan analis Wall Street hampir terjebak dalam ikatan tiga arah, sementara hanya sedikit investor ritel yang tetap bearish terhadap emas.

"Suatu hari kesepakatan dagang dengan China aktif dan kemudian hari berikutnya dibatalkan. Ketidakpastian ini mendukung emas tetapi tidak cukup untuk mendorong harga emas untuk lebih tinggi," kata Afshin Nabavi, kepala perdagangan dengan MKS (Swiss) SA.

Pekan lalu, 16 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Dalam sebuah ikatan, lima analis atau 31% mengatakan mereka melihat harga yang lebih tinggi, dan lima analis lainnya melihat pasar sideways minggu ini. Enam analis, atau 38%, memperkirakan emas akan jatuh.

Sementara itu, 587 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat di Main Street online. Sebanyak 292 pemilih, atau 50%, menyerukan emas naik. 173 lainnya, atau 29%, diperkirakan emas akan jatuh. 121 pemilih yang tersisa, atau 21%, melihat pasar sideways.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street keduanya terbukti salah menyerukan harga yang lebih tinggi dalam survey pada minggu sebelumnya. Pada jam 12:13 malam waktu EST, emas berjangka Desember terakhir diperdagangkan di level $ 1,463 per ons, turun 0,37% dari minggu sebelumnya.

Menurut sebagian besar analis, pendorong utama untuk emas dalam waktu dekat tetap menjadi sengketa perdagangan yang sedang berlangsung antara China dan AS.

Adam Button, direktur pelaksana untuk Forexlive.com, mengatakan bahwa dia bullish terhadap emas.

"Waktunya sulit tetapi retakan mulai muncul dalam kesepakatan perdagangan fase satu dan jika rusak, itu akan menjadi katalisator utama untuk emas," kata Button. Saat ini, pasar sebagian besar telah menetapkan harga dalam suatu kesepakatan tetapi bahkan jika ada kesepakatan, itu mungkin kurang dari yang diharapkan.”

Namun, di sisi lain, Button mengatakan bahwa jika AS menunda tarif pada 15 Desember dan ada kemajuan yang dibuat antara kedua negara, maka harga emas akan turun.

Adrian Day, ketua dan CEO Adrian Day Asset Management, juga menyebut pembicaraan perdagangan sebagai katalis utama untuk mendorong emas lebih tinggi dalam jangka pendek. Namun, ia juga mencatat bahwa pasar ekuitas global yang goyah menuju akhir tahun dapat memberikan dukungan untuk emas.

Richard Baker, editor Eureka Miner Report, mengatakan bahwa top di pasar ekuitas dapat memberikan momentum untuk emas minggu ini.

"S&P 500 membuat intraday tertinggi sepanjang waktu pada hari Selasa (di level 3,127.64). Saya percaya kemungkinan bahwa ini adalah puncak untuk saat ini sehingga prospek emas bergerak lebih tinggi pada penurunan saham adalah positif," katanya.

Sean Lusk, co-direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading, mengatakan bahwa ia bearish terhadap emas dalam waktu dekat karena minat spekulatif tetap tinggi. Dia menambahkan bahwa pedagang mungkin memberi beberapa spekulasi bullish dalam minggu ini menjelang libur Thanksgiving di A.S. Dia menambahkan bahwa penguatan yang tangguh dalam dolar AS juga bisa membebani logam kuning dalam waktu dekat.

Meskipun dia bearish terhadap emas dalam jangka pendek, Lusk menambahkan bahwa bahkan dengan tekanan jual baru-baru ini, pasar masih dalam tren naik yang kuat.

"Masih ada rasa ketidakpastian yang kuat juga suku bunga masih cukup negatif dan di suasana seperti itu, Anda ingin melibatkan aset seperti emas," katanya.

Mark Leibovit, penerbit VR Metals/Resource, mengatakan bahwa ia juga bearish terhadap emas dalam waktu dekat tetapi tetap bullish untuk jangka panjang. Dia menambahkan, bahwa dia melihat aksi jual berjalan hingga pertengahan Desember nanti dengan harga jatuh kembali ke $ 1.400 per ons. (frk)

Sumber: Kitco News


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.