DJIA28992.41
LIVE-224.83(-0.77%)
NDX9446.69
LIVE-181.14(-1.88%)

Inflasi Inti AS Menguat Lebih Dari Prakiraan ke Tertingginya Satu Tahun


Thursday, 12 September 2019 19:47 WIB

Ekonomi ASCPI AmerikaCore CPI


c_740_198_16777215_00_images_assets_ECONOMY2_ekonomias154.jpg

Indeks inflasi AS yang yang digarisbawahi dipercepat lebih dari perkiraan ke tertingginya satu tahun pada Agustus, menandakan inflasi sudah menguat menjelang tarif baru pada barang-barang Cina bulan ini yang mungkin mendorong harga lebih tinggi untuk orang Amerika.

Indeks harga konsumen inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, naik 0,3% dari bulan sebelumnya dan naik 2,4% dari tahun sebelumnya, sebuah laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan Kamis. Itu melebihi perkiraan rata-rata dalam survei Bloomberg, sementara CPI yang lebih luas naik 0,1% pada bulan tersebut dan 1,7% di bawah perkiraan tahunan.

Bacaan inti mencerminkan kenaikan bulanan terbesar dalam biaya perawatan medis sejak 2016. Peningkatan inflasi yang berkelanjutan dapat membuat beberapa pembuat kebijakan Federal Reserve berhenti, sementara mereka memepertimbangkan pemotongan suku bunga tambahan tahun ini, meskipun bank sentral diperkirakan akan membuat pemangkasan beruntun kedua di minggu depan karena prospek pertumbuhan global meredup dan ketidakpastian atas kebijakan perdagangan meredam investasi bisnis.

Inflasi dapat meningkat lebih lanjut bulan ini menyusul kenaikan terbaru dalam pertarungan tarif, ketika pungutan Presiden Donald Trump atas berbagai barang konsumen dari Tiongkok mulai berlaku 1 September. Rabu malam, Trump menunda putaran kenaikan tarif berikutnya dua minggu ke depan. 15 Oktober ketika AS dan China mencoba untuk melanjutkan pembicaraan tatap muka.(mrv)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.