DJIA25886.01
LIVE306.62(1.20%)
NDX7604.11
LIVE119.22(1.59%)

Penjualan Ritel Inggris Secara Tak Terduga Melonjak, Membalikkan Penurunan 2-Bulan


Thursday, 18 July 2019 15:48 WIB

UK Retail SalesPenjualan Ritel Inggris


c_740_198_16777215_00_images_assets_Graph_U-K-Retail-Sales.jpg

Penjualan ritel Inggris secara tak terduga naik bulan lalu, mengakhiri kuartal kedua yang suram dengan catatan yang lebih positif.

Volume barang yang dijual di toko dan online naik 1% pada Juni setelah turun selama dua bulan sebelumnya, Kantor Statistik Nasional mengatakan pada Kamis ini. Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan mengalami penurunan.

Penjualan naik 0,7% pada kuartal kedua, menambahkan 0,04 poin persentase untuk pertumbuhan. Penjualan makanan turun 0,3% pada periode tersebut, sementara department store juga terseret pada pertumbuhan karena Juni mencatat rekor penurunan bulan keenam.

Data Konsumen telah menjadi titik terang bagi Inggris setelah pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa, mendukung perekonomian bahkan ketika bisnis memotong investasi. Namun para ekonom memprediksi output turun 0,1% pada kuartal kedua, dalam apa yang akan menjadi kontraksi pertama sejak 2012.

Pound naik setelah data rilis dan diperdagangkan pada $ 1,2478 pada pukul 9:33 waktu London.

Kenaikan Juni didorong oleh pertumbuhan di toko-toko non-makanan, dengan ahli statistik menyoroti peningkatan penjualan barang-barang bekas termasuk toko amal dan barang antik. Penjualan makanan naik 0,2% di bulan itu, sementara barang-barang rumah tangga naik 1,9%.

Penjualan tidak termasuk bahan bakar mobil naik 0,9% di bulan Juni, dan naik 3,6% dari tahun sebelumnya.(Arl)

Sumber : Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.