DJIA26089.61
LIVE-17.16(-0.07%)
NDX7479.11
LIVE-31.57(-0.42%)

Inflasi Inti AS Melemah Secara Tak Terduga Terkait Otomotif, Harga Obat


Tuesday, 12 March 2019 19:43 WIB

Ekonomi ASCPI AmerikaCore CPI


c_740_198_16777215_00_images_assets_EKONOMI3_20161010-consumer-price-index-300x196.jpg

Indeks inflasi utama AS yang mendasarinya secara tak terduga menurun pada Februari di tengah jatuhnya harga untuk otomotif dan obat beresep, memberi Federal Reserve lebih banyak ruang untuk tetap pada rencananya untuk bersabar dalam menaikkan suku bunga.

Tidak termasuk makanan dan energi, apa yang disebut indeks harga konsumen inti naik 0,1 persen dari bulan sebelumnya dan 2,1 persen dari tahun sebelumnya, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja Selasa. Angka-angka itu mengikuti estimasi rata-rata para ekonom. CPI yang lebih luas naik 0,2 persen dari Januari, kenaikan pertama dalam empat bulan, meskipun kenaikan tahunan 1,5 persen meleset dari proyeksi dan merupakan kenaikan terkecil sejak 2016.

Data menunjukkan ada peluang lebih besar bahwa inflasi tidak akan bertahan di sekitar tujuan 2 persen The Fed, sebuah perkembangan yang dapat menambah seruan bagi para pembuat kebijakan untuk menunda kenaikan suku bunga tambahan di tengah meningkatnya risiko dari melemahnya pertumbuhan global.

Ketua Fed Jerome Powell menjelaskan pada hari Jumat bahwa ia dan rekan-rekannya tidak terburu-buru untuk menyesuaikan suku bunga karena melambatnya pertumbuhan melambat dan inflasi tetap lemah. "Dengan tidak adanya apa-apa dalam prospek yang menuntut respons kebijakan segera dan khususnya memberikan tekanan inflasi yang diredam, komite telah mengadopsi pendekatan sabar, menunggu-dan-memperhatikan," katanya dalam pidato di California.

Menanggapi pertanyaan, Powell mengatakan inflasi di AS rendah, stabil dan tidak banyak bereaksi terhadap kelesuan dalam perekonomian. Para pembuat kebijakan akan merilis proyeksi triwulanan terbaru untuk tingkat suku bunga serta inflasi, pertumbuhan dan lapangan kerja ketika mereka berkumpul pada 19-20 Maret.(mrv)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.