DJIA21052.53
LIVE-360.91(-1.69%)
NDX7528.11
LIVE-107.55(-1.41%)

Emas Diperkirakan Akan Mempertahankan Momentum Kenaikannya


Monday, 24 February 2020 11:05 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_Gold2_goldwoma.jpg

Emas memiliki momentum ke atas yang sangat besar saat ini, dan itu membuat peserta dalam survei emas mingguan Kitco sangat mengharapkan harga untuk terus meningkat pada minggu ini karena kombinasi momentum berbasis grafik dan kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang wabah virus korona.

Logam telah melonjak ke level tertinggi tujuh tahun pada hari Jumat lalu, didorong oleh penyebaran virus yang terus-menerus di seluruh dunia dan memicu kekhawatiran ini akan mengurangi pertumbuhan ekonomi. Beberapa pengamat juga mengutip harapan untuk melanjutkan kebijakan moneter rendah di AS dan di tempat lainnya.

Awal pekan lalu, banyak peserta di berbagai pasar mengambil "pendekatan burung unta" - menempelkan kepala mereka di pasir dan tidak khawatir tentang wabah, kata Charles Nedoss, ahli strategi pasar senior di LaSalle Futures Group. Tetapi seiiring minggu berakhir, sentimen risiko berkurang dan emas lepas landas.

"Sepertinya [virus] semakin memburuk," kata Nedoss. "wabah itu telah muncul di Korea dan Jepang. Anda mendengar lebih banyak pembicaraan mengenai hal itu menekan perekonomian – tak pelak lagi sektor perjalanan dan pariwisata."

Sebuah perusahaan teknologi besar - Apple Inc. - minggu lalu mengeluarkan peringatan bahwa penjualan akan kurang dari perkiraan untuk kuartal saat ini karena virus telah melemahkan produksi dan permintaan di China.

Emas April menghasilkan tindak lanjut teknis pada minggu lalu ketika logam menembus di atas level tertinggi sebelumnya untuk tahunan di $ 1.619,60 membalas kenaikan pada 8 Januari, ketika kekhawatirannya adalah bahwa AS dan Iran mungkin berperang.

"Kami memiliki tren," kata John Weyer, co-direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading. "Aku tidak melihat apa pun yang akan menghentikannya."

Tentu saja, seorang pelawan akan mengatakan ketika ekspektasi di pasar mana pun adalah sepihak, semua potensi pembelian atau penjualan jangka pendek mungkin telah terjadi, artinya pasar dapat berakhir dengan cara sebaliknya.

Lima belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Empat belas, atau 93%, menyerukan agar emas naik. Hanya satu pemilih, atau 7%, yang melihat harga turun, sementara tidak ada yang netral.

Sementara itu, 1.121 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 820 pemilih, atau 73%, melihat emas untuk naik di minggu ini. 192 lainnya, atau 17%, mengatakan lebih rendah, sedangkan 109, atau 10%, adalah netral.

"Saya bullish untuk minggu ini," kata Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options LLC. "Reli emas cukup mengesankan, terutama dalam menghadapi dolar AS yang melonjak. Statistik coronavirus yang keluar dari China semakin buruk. Sampai kita mulai melihat perubahan arus, emas harus menahan tawaran."

Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group, berkomentar bahwa emas berada dalam "mode breakout," dengan demikian, ia melihat lebih banyak kenaikan kedepannya.

"Emas mendapat dorongan karena China terus mengambil langkah-langkah untuk merangsang ekonomi dan melindunginya dari virus korona," kata Flynn. "Juga, efek doomsday-buying juga berperan karena virus korona menyebabkan beberapa teori ketakutan dan konspirasi."

Afshin Nabavi, kepala perdagangan dengan MKS, mengatakan emas sekarang siap untuk bergerak lebih tinggi lagi menuju $ 1.650 dan $ 1.675. Namun, ia menambahkan, "sedikit koreksi bawah akan sehat" untuk pasar emas.

Richard Baker, editor Eureka Miner's Report, mengatakan emas kemungkinan "akan berbaris menuju $ 1.800" karena "kami belum melihat yang terburuk dari coronavirus." Dia mendaftarkan target $ 1.680 untuk emas Comex minggu ini.

"Ketika emas mencapai level tertinggi tujuh tahun, menarik untuk dicatat bahwa yen Jepang telah melemah ke level yang tidak terlihat sejak April 2019," kata Baker. "Kasus-kasus Coronavirus di Jepang pada dasarnya telah menghapus mata uangnya dari status safe-haven .... Sebagai konsekuensinya, logam berkilau dan Treasurys AS telah menjadi safe-haven global pilihan ketika imbal hasil 10-tahun mendekati posisi terendah September tahun lalu selama negosiasi perdagangan AS-China."

Jim Wyckoff, analis teknis senior Kitco, mengatakan postur teknis pasar emas "berubah lebih bullish pada minggu lalu" dan dampak coronavirus pada ekonomi global "dianggap semakin buruk."

Adrian Day, ketua dan CEO Adrian Day Asset Management, juga mengatakan lebih tinggi.

"Ini bukan hanya kekhawatiran tentang coronavirus, tetapi investor semakin mencari beberapa asuransi, termasuk terhadap pasar saham yang bergejolak," katanya. (frk)

Sumber: Kitco News


RELATED NEWS

  • Peserta dalam survei emas mingguan Kitco belum menyerah terhadap logam mulia meskipun aksi jual tajam pada hari Jumat. Main Street tetap solid bullish. Dan sementara Wall Street agak beragam, blok pe...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.