DJIA22645.56
LIVE-4.18(-0.02%)
NDX8049.31
LIVE-32.35(-0.40%)

Minyak Mencapai Dua Minggu Tertinggi pada Harapan Stimulus China, Risiko Pasokan


Wednesday, 19 February 2020 18:49 WIB

MinyakWTIBrent


c_740_198_16777215_00_images_assets_OIL_02122014_lifting_minyak.jpg

Minyak naik ke level dua minggu tertinggi di tengah harapan bahwa stimulus ekonomi dari China dapat menghidupkan kembali permintaan yang tertekan oleh virus korona, dan ketika sejumlah negara OPEC menghadapi ancaman terhadap produksi mereka.

Brent berjangka meningkat untuk hari ketujuh, kenaikan terpanjang sejak awal 2019, bahkan ketika kilang China memangkas pemrosesan sebesar 25% dari tahun lalu ketika virus menyerang perjalanan dan kegiatan ekonomi.

Minyak mentah didukung bersama dengan saham oleh tanda-tanda bahwa China, importir minyak terbesar dunia, sedang mempertimbangkan langkah-langkah untuk menopang perekonomiannya, seperti suntikan dana langsung dan merger untuk menghidupkan kembali industri penerbangannya.

Harga juga mendapat dukungan dari berbagai gangguan pasokan.

Pembicaraan gencatan senjata ditunda pada anggota OPEC Libya setelah pelabuhan ibukota dibom oleh pasukan yang setia kepada komandan militer Khalifa Haftar, yang telah menghambat ekspor negara itu. Dan kemampuan Venezuela untuk mengekspor minyak mentah semakin terancam ketika AS menyetujui satu unit PJSC Rusia Rosneft karena mempertahankan hubungan dengan Presiden Nicolas Maduro dan perusahaan minyak yang dikelola pemerintah.

Brent untuk penyelesaian April naik 79 sen, atau 1,4%, ke level $ 58,54 per barel di bursa ICE Futures Europe pada pukul 10:29 pagi di London, setelah mendapatkan lebih dari 8% dalam enam sesi terakhir. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret menguat 71 sen, atau 1,4%, ke level $ 52,76. (knc)

Sumber : Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.