DJIA29151.45
LIVE-34.82(-0.12%)
NDX9206.22
LIVE17.64(0.19%)

Minyak Naik Setelah Terjadinya Serangan Drone di Arab Saudi yang Mengganggu Teluk


Monday, 19 August 2019 13:48 WIB

MinyakWTIBrent


c_740_198_16777215_00_images_assets_OIL2_1420585ThinkstockPhotos-488688416780x390.jpg

Minyak naik untuk hari kedua setelah serangan pesawat tak berawak ke ladang minyak Arab Saudi membawa risiko geopolitik kembali ke fokus, dan karena prospek lebih banyak pertemuan perdagangan AS-China mendorong beberapa optimisme investor.

Kontrak berjangka di New York naik 1,2% setelah menguat 0,7% pada hari Jumat untuk membatasi kenaikan mingguan pertama dalam tiga minggu terakhir. Pemberontak di Yaman menyerang fasilitas minyak dan gas di lapangan Shaybah di bagian tenggara kerajaan selama akhir pekan, meskipun hanya ada api kecil dan tidak ada gangguan produksi, Saudi Aramco mengatakan dalam sebuah pernyataan. Presiden Donald Trump mengatakan AS sedang melakukan pembicaraan dengan China tentang perdagangan tetapi menyarankan dia belum siap untuk menandatangani kesepakatan.

Minyak mentah telah jatuh sekitar 17% dari puncaknya pada akhir April karena perang perdagangan AS-China semakin intensif, memberikan pandangan buruk terhadap prospek pertumbuhan global. Sementara serangkaian serangan terhadap tanker dan fasilitas energi di Timur Tengah telah memberikan dukungan sementara untuk harga, kelebihan pasokan tetap menjadi perhatian utama bagi pasar. Sementara itu, ada tanda-tanda Arab Saudi sedang berjuang untuk mengumpulkan dukungan untuk upayanya guna meyakinkan OPEC dan sekutunya untuk memangkas produksi lebih lanjut.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September naik 64 sen, atau 1,2%, ke level $ 55,51 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 7:34 pagi di London. Kontrak, yang akan berakhir pada hari Selasa, naik 0,7% minggu lalu.

Brent untuk penyelesaian Oktober menguat 79 sen, atau 1,4%, ke level $ 59,43 per barel di ICE Futures Europe Exchange. Benchmark global diperdagangkan pada premium $ 3,97 per barel ke WTI, dekat celah terkecil sejak Maret 2018. (knc)

Sumber : Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.