DJIA22133.01
LIVE-194.47(-0.87%)
NDX7880.00
LIVE-9.01(-0.11%)

GBP / USD: Sedikit Positif Di Atas Level 1,2900 Menjelang Laporan PDB Inggris


Tuesday, 11 February 2020 13:27 WIB

PoundsterlingGBP/USD


c_740_198_16777215_00_images_assets_CURRENCY_0gbp.jpg

GBP / USD diperdagangkan di dekat 1,2915, + 0,03%, menuju pembukaan London. Sementara kekhawatiran pasar menjelang data / peristiwa utama membuat pasangan tetap di bawah tekanan, melemahnya dolar AS dan pemulihan dalam nada risiko tampaknya membantu pasangan ini terlambat.

Drama EU-UK atas Brexit berlanjut ketika The Daily Telegraph menyampaikan daftar tindakan hukuman pasca-Brexit oleh Brussels sedangkan Duchy of Lancaster Michael Gove menegaskan kembali panggilan pemeriksaan perbatasan jika Brexit keras. Selanjutnya, Menteri Keuangan Inggris Sajid Javid menunjukkan kesiapan untuk mendorong 'kesetaraan permanen' untuk pembicaraan City in Brexit, sesuai dengan Financial Times. Selain itu, hasil pemilihan Irlandia, bahkan jika dibiarkan untuk pembacaan akhir, menunjukkan waktu yang sulit bagi Taoisch Leo Vardakar.

Lebih lanjut, nada risiko pulih di tengah dorongan likuiditas China dan berita Global Times bahwa para ilmuwan di Shanghai baru-baru ini telah mengisolasi strain virus corona baru, yang menurut para ahli akan mendorong pengembangan vaksin dan obat-obatan untuk melawan virus. Yang mengatakan, imbal hasil treasury tenor 10-tahun AS naik 1,6 basis poin (bps) menjadi 1,563% sedangkan saham Asia juga memulihkan kerugian dari hari Senin pada saat pers.

Ke depan, data ekonomi UK untuk Desember, termasuk Neraca Perdagangan, Produksi Industri dan Produksi Manufaktur, akan penting untuk dibaca mengingat data Inggris optimis terbaru mendorong BOE keluar dari bias bearish. Namun, kuncinya adalah pembacaan awal kuartal keempat (Q4) Produk Domestik Bruto (PDB). Ukuran pertumbuhan diperkirakan akan melunak menjadi 0,8% YoY dari 1,1% sebelumnya sedangkan QoQ GDP akan menyusut menjadi 0,0% dari 0,4% sebelumnya. Selain itu, Gubernur BOE Mark Carney juga akan berbicara di parlemen Inggris dan mungkin mengulangi ketidaksukaannya terhadap Brexit.

Di sisi lain, Kesaksian Ketua The Fed AS sebelum House Financial Services Committee akan sangat penting karena fundamental AS dapat membantu supremo Fed mengabaikan ketakutan akan virus corona. Meskipun begitu, seberapa pintar Powell berhasil mengelak dari dorongan Presiden AS Trump untuk penurunan suku bunga lebih lanjut harus diawasi dengan cermat.

Selain data / peristiwa pada kalender ekonomi, penampilan PM Inggris Johnson di House of Commons juga akan menjadi kunci karena pemimpin Tory diharapkan untuk mengungkap rencana belanja infrastruktur baru. Selanjutnya, harapan yang juga tinggi bahwa Tories akan menawarkan rincian tentang bagaimana mereka dapat mendorong "kesetaraan permanen" untuk kota London dalam pembicaraan Brexit dengan Uni Eropa. (knc)

Sumber : FX Street


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.