DJIA29319.17
LIVE-28.93(-0.10%)
NDX9179.76
LIVE6.03(0.07%)

Minyak Turun Terkait Aksi Profit-Taking Pasca Penguatan Data AS, China


Monday, 4 November 2019 12:11 WIB

Minyak WTIbrent oilOil,Crude Oil


OilWTI.jpg

Minyak turun terkait spekulasi pedagang mengambil untung setelah minyak mentah melonjak tajam dalam hampir tujuh minggu pada Jumat karena membaiknya data ekonomi AS dan China membantu prospek permintaan.

Minyak berjangka turun 0,6% di New York setelah melonjak 3,7% di sesi sebelumnya, terbesar sejak serangan September di fasilitas minyak Arab Saudi. Pesanan manufaktur China naik pada laju tercepat dalam lebih dari enam tahun dan perekrutan tenaga kerja AS menguat secara tak terduga. Saudi Aramco, perusahaan minyak terbesar di dunia, mengumumkan niatnya untuk memberikan laporan pada hari Minggu, lebih dari tiga tahun setelah Putra Mahkota Mohammed bin Salman pertama kali mengemukakan gagasan itu.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember turun 33 sen menjadi $ 55,87 per barel di New York Mercantile Exchange pada 12:47 siang di Singapura. Kontrak melonjak $ 2,02 menjadi ditutup pada $ 56,20 pada hari Jumat, turun 0,8% untuk pekan tersebut.

Brent untuk penyelesaian Januari kehilangan 34 sen, atau 0,6%, menjadi $ 61,35 per barel di London-based ICE Futures Europe Exchange. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premi sebesar $ 5,40 untuk WTI  bulan yang sama.(mrv)

Sumber: Bloomberg


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.