DJIA28132.05
LIVE220.75(0.79%)
NDX8466.90
LIVE64.29(0.77%)

WTI: Di Bawah Tekanan Di Tengah Berita Utama Perdagangan/Politik


Wednesday, 31 July 2019 07:41 WIB

Minyak WTI


c_740_198_16777215_00_images_assets_OIL_12Oiill150330b.png

Dengan berita utama perdagangan/politik memancarkan sinyal beragam dan data API mendaftarkan penurunan lain, WTI turun menjadi $58,25 awal perdagangan Asia pada hari Rabu.

Sementara Presiden AS Donald Trump tidak meredam pada harapan terobosan dari pembicaraan perdagangan Shanghai, yang dibenci media China, perpanjangan administrasi Trump untuk pengabaian sanksi Iran, seperti Washington Post, menandakan ketegangan yang mereda antara AS dan Iran dan juga menambahkan tekanan penurunan pada benchmark energi.

Momentum harga positif, yang sebagian besar diabaikan, awalnya tiba dari data persediaan minyak AS (Petroleum Institute) Amerika dan uji coba rudal jarak pendek Korea Utara lainnya.

API mencatat penurunan lain dalam cadangan minyak AS, senilai 6,024 juta barel dibandingkan sebelumnya -10,961 juta barel, untuk pekan yang berakhir pada 26 Juli. Di sisi lain, Korea Utara melakukan uji coba menembakkan dua rudal jarak pendek, menandai yang kedua contoh seperti itu dalam waktu hampir seminggu. Padahal, Gedung Putih mengatakan mereka tahu tentang ujian yang tidak mengancam AS.

Selanjutnya, angka indeks aktivitas China dan perkembangan seputar perundingan perdagangan AS-China selama hari terakhir dapat menghibur para pedagang intraday jelang laporan Administrasi Informasi Energi (EIA).

Analisis Teknis

Tertinggi 24 Juli mendekati $57,60 yang bertindak sebagai support langsung untuk patokan energi menjelang level MA 200-hari di $57,00. Sementara itu, penembusan rendah 27 Juni di sekitar $57,60 dapat memicu kenaikan emas hitam menuju level MA 100 hari di $59,00.

Sumber: FXstreet


RELATED NEWS

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.