DJIA26643.52
LIVE557.18(2.14%)
NDX10689.52
LIVE87.31(0.82%)

Wall St., Main St. Keduanya Melihat Harga Emas Tetap Bersinar


Monday, 18 May 2020 11:17 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_Gold2_goldcorre.jpg

Wall Street dan Main Street sama-sama tetap bullish pada harga emas untuk minggu ini, menurut survei emas mingguan Kitco News.

Investor dan pedagang profesional mengutip upaya pelonggaran kuantitatif yang sedang berlangsung sebagai faktor pendukung emas karena data ekonomi tetap melemah. Yang terakhir disorot lagi minggu lalu klaim pengangguran mingguan AS yang naik 3 juta lagi dan laporan pada hari Jumat menunjukkan bahwa penjualan ritel bulan April turun 16,4%.

"Momentumnya pasti dengan emas karena semakin banyak investor melihat emas sebagai satu-satunya alternatif untuk QE yang tidak terbatas dan tanpa akhir," kata Adrian Day, ketua dan CEO Adrian Day Asset Management.

Sepuluh dari 14 pemilih di Wall Street, atau 71%, mengatakan mereka bullish untuk minggu ini. Ada dua pemilih, atau 14%, untuk yang lebih rendah dan yang netral/sideways.

Sementara itu, 1.088 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 750 pemilih, atau 69%, melihat emas untuk naik dalam minggu ini. 179 lainnya, atau 16%, mengatakan lebih rendah, sedangkan 159, atau 15%, adalah netral.

"Saya bullish untuk emas minggu ini," kata Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options LLC. “Kami mulai melihat ekuitas melambat pada saat ini. Paket-paket stimulus global secara besar-besaran yang telah dilakukan bank sentral memberi mendorong terhadap emas ke level yang lebih tinggi. Lingkungan suku bunga rendah saat ini akan berada di sini untuk sementara waktu, juga bullish untuk emas."

Richard Baker, editor Eureka Miner's Report, berkomentar bahwa emas telah mendapat manfaat dari arus safe-haven dan perak mulai menunjukkan beberapa "percikan." Meski begitu, ia menganjurkan beberapa kehati-hatian, menunjukkan bahwa investor dapat keluar dari posisi bullish secepat mereka masuk, dan selalu ada potensi untuk berita terkini untuk membalikkan pergerakan di pasar, seperti terobosan vaksin untuk COVID-19.

Tetap, untuk saat ini, Baker berkata, "Saya percaya kemungkinan bahwa emas akan membuat level $ 1.780 pada minggu ini dengan perak terlihat di atas $ 17, level yang tidak terlihat sejak awal Maret."

Jim Wyckoff, analis teknis senior dengan Kitco, juga mengatakan lebih tinggi.

"Bulls mengalami minggu yang sangat baik dan teknis menjadi lebih positif," kata Wyckoff.

Daniel Pavilonis, pialang komoditas senior dengan RJO Futures, mengatakan emas "akan terlihat lebih baik minggu ini," terutama dengan pelonggaran dolar AS karena minggu ini melemah. Juga, tambahnya, perak sekarang sudah mulai mengungguli emas, dan kekuatan perak bisa memacu minat beli yang lebih besar pada logam kuning juga.

"Emas harus mengikuti naik ke atas setelah menembus kisaran perdagangan baru-baru ini," kata Phil Flynn, analis pasar senior dari Price Futures Group. “Permintaan fisik yang luar biasa untuk logam kuning harus membuatnya terus bergerak. Data yang lebih baik dari Cina akan menunjukkan bahwa permintaan di negara itu akan mulai meningkat. Stimulus ekonomi global dapat membantu harga emas. "

Sementara itu, Mark Leibovit, penerbit VR Metals/Resource Letter, menandakan emas bisa jatuh tempo.

"Terlepas dari semua sentimen bullish, saya masih melihat pasar rentan untuk koreksi dan tetap bearish dalam jangka pendek," katanya. "Secara siklis, nanti di musim panas harus memberikan titik masuk."

Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, menyarankan aktivitas bisa lebih tenang daripada liburan di beberapa negara selama 1 ½ minggu ke depan.

"Saya netral pada emas untuk minggu ini," katanya. "Antara liburan di Kanada Senin, bagian Eropa pada Kamis dan AS Senin berikutnya, ditambah aktivitas pasar yang stabil secara umum, saya pikir itu bisa menjadi minggu yang lebih tenang." (frk)

Sumber: Kitco News


RELATED NEWS

  • Emas mencapai tonggak penting pekan lalu karena harga terdorong di atas $ 1.800 per ons untuk pertama kalinya sejak 2011 dan dengan fundamental yang kuat dan apa yang tampaknya menjadi tren naik yang ...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.