DJIA24753.09
LIVE-58.05(-0.23%)
NDX6960.92
LIVE11.22(0.16%)

Wall St. dan Main St. Bullish untuk Harga Emas


Monday, 14 May 2018 16:17 WIB

Gold OutlookGold Corner


c_740_198_16777215_00_images_assets_Gold2_bulishgoldf.jpg

Wall Street dan Main Street keduanya sangat bullish pada arah jangka pendek harga emas, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News.

Para pedagang dan analis yang ambil bagian dalam jajak pendapat Wall Street sebagian besar mengutip faktor grafik teknis - khususnya, kemampuan emas untuk mempertahankan rata-rata pergerakan 200 hari dan level psikologis penting $ 1.300 per ounce selama penurunan harga baru-baru ini. Mereka juga menyebutkan kekuatan dolar AS baru-baru ini mungkin mereda.

Sembilan belas profesional pasar ambil bagian dalam survei ini. Lima belas responden, atau 79%, menyerukan harga emas naik selama minggu ini. Ada dua suara masing-masing, atau 11%, yang menyerukan emas jatuh atau bergerak ke samping (sideways).

Sementara itu, survey dari rata-rata 2.491 pemilih menjawab dalam survei Main Street online. Sebanyak 2.207 responden, atau 89%, memperkirakan bahwa harga emas akan lebih tinggi dalam seminggu. 185 pemilih lainnya, atau 7%, mengatakan emas akan jatuh, sementara 99, atau 4%, melihat pergerakan pasar menyamping (sideways).

"Emas telah mengatasi badai dari dolar AS yang kuat dan bertahan di atas rata-rata pergerakan 200 hari," kata Adam Button, managing director ForexLive. "Itu merupakan tanda positif untuk minggu ini."

Mark Leibovit, editor dari VR Gold Letter, melihat lebih banyak rally emas seiring kemungkinan pelemahan dalam dolar AS. Namun, ia menambahkan, "penurunan dolar mungkin hanya bersifat sementara, dalam pandangan saya."

Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group, juga bullish terhadap emas, berkomentar bahwa logam tampaknya telah membentuk dasar teknis setelah "minggu yang berat", dengan tekanan baru-baru ini yang didorong oleh penguatan dolar AS.

"Sepertinya kita telah berubah arah, mungkin karena risiko geopolitik dan data inflasi yang tidak sepanas yang orang pikirkan," kata Flynn. "Ini memungkinkan emas naik karena mereka [pedagang] tidak takut pada Fed menaikkan suku bunga."

Sean Lusk, direktur lindung nilai komersial Walsh Trading, juga menyebutkan kemampuan emas untuk menghindari penjualan lanjutan seiring emas yang baru-baru ini mendekati level $ 1.300.

Sementara itu, Ralph Preston, prinsipal Heritage West Financial, adalah di antara mereka yang melihat emas untuk kembali turun. "Kita mendapat sedikit dorongan lebih tinggi," katanya, tetapi setelah memantul dari posisi terendah baru-baru ini, dia sekarang melihat logam untuk lari ke resistan grafik di sekitar area $ 1.344.

Robin Bhar, analis logam di Societe Generale, melihat perdagangan emas sebagian besar menyamping. "Untuk saat ini, ketegangan geopolitik sedang diimbangi oleh dolar," Bhar berkomentar. (sdm)

Sumber: Kitco News


RELATED NEWS

  • Sentimen di pasar emas bervariasi dengan Wall Street yang bearish dan Main Street yang bullish pada prospek jangka pendek untuk harga emas, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News. Para profesion...

POPULAR NEWS

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.